Vincenzo II Gonzago – Peter Rubens

Vincenzo II Gonzago   Peter Rubens

Di Venesia, Rubens bertemu dengan Adipati Mantua Vincenzo I Gonzaga, dengan siapa dia mungkin sudah tahu sejak saat kunjungan Adipati ke Antwerpen. Duke menerima Rubens ke dalam dinasnya, dan selama delapan tahun ia adalah seorang pelukis istana di sebuah pengadilan di Mantua. Selama masa ini, Rubens menghabiskan berbulan-bulan di Roma, di Florence, di Venesia, di Genoa. Di Italia, Rubens bekerja keras untuk membuat lukisan altar, dan selanjutnya jenis seni ini akan menempati tempat yang menonjol dalam karyanya bersama dengan karya pada komposisi dekoratif monumental, yang ia lakukan atas nama raja-raja Spanyol, Prancis, Inggris.

Dalam karya-karya ini, prinsip-prinsip seni Baroque diekspresikan sepenuhnya, di antaranya Rubens menjadi perwakilan paling menonjol di Eropa. Rubens melukis salah satu komposisi awal yang ditugaskan oleh Vincenzo I Gonzaga, Adipati Mantua, – tiga lukisan untuk altar gereja Jesuit di Mantua. Di altar gereja Mantuan, Rubens menempatkan kanvas “Keluarga Gonzag Worships the Trinity”, dan “Baptisan” dan “Transfigurasi” ditempatkan di kedua sisi itu. Pada 1773, Ordo Yesuit dibubarkan, gereja kehilangan pemilik dan pemilik permanennya.

Selama invasi Prancis ke Italia, gereja digunakan sebagai gudang dan kanvas sentral dari komposisi “Keluarga Gonzag memuja Trinitas” rusak parah, dan pada 1801 itu dipotong menjadi beberapa bagian. Pada saat yang sama, bagian utama dari kanvas, yang menggambarkan Adipati Vincenzo I Gonzaga yang berdoa, istri dan orang tuanya, tetap berada di istana ducal di Mantua. Di sebelah adipati itu adalah sosok anak-anaknya. Tiga fragmen selamat. Fragmen ini paling dikenal. Sangat mungkin bahwa potret ini menggambarkan putra bungsu dari Vincenzo I – duke masa depan Mantua Vincenzo II Gonzaga.

Kita dapat mengasumsikan bahwa dengan potret ini Rubens membuka serangkaian grafik kamar yang indah dan potret bergambar yang menggambarkan anak-anak dan remaja, yang dibuat oleh seniman sepanjang hidupnya. Apa yang menarik kita pada karya Rubens yang tak sengaja diawetkan ini? Pertama-tama, ekspresi ditangkap dengan cepat dan jelas di wajah seorang remaja. Dia tidak berpose untuk artis.

Putra bungsu dari adipati itu tampaknya melewati kita, dan secara tidak sengaja menoleh ke penonton, dengan hati-hati mengintip dari potret sang seniman. Ekspresi wajahnya telah mempertahankan satu momen yang mengalir cepat dengan penuh semangat dan hormat, dan melihat gambar ini, orang dapat terkejut dengan keterampilan Rubens tidak hanya dalam menggambarkan daging manusia dengan cat, tetapi juga dalam kemampuan untuk menyampaikan esensi individu yang unik dari model-modelnya. Kualitas ini akan menjadi milik semua karya terbaik pelukis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)