Potret Diri dengan Isabella Brant – Peter Rubens

Potret Diri dengan Isabella Brant   Peter Rubens

Pada hari-hari indah cinta, pertunangan dan pernikahan dengan putri berusia delapan belas tahun dari seorang pengacara Antwerp, Isabella Brant Rubens menulis Honeysuckle Arbor.

Plotnya diwakili oleh komposisi di mana sosok Rubens, duduk di sebuah bangku di gazebo, terjalin dengan honeysuckle yang mekar, sedikit bersandar pada Isabella Brant, yang duduk di sebelahnya, meletakkan tangannya dengan tenang di tangan suaminya. Gerakan sederhana ini, kepala sedikit condong ke arah Rubens, hubungkan pasangan ini. Tidak ada pengaruh perasaan yang berlebihan, semuanya terkendali dan bermartabat.

Rubens mengenakan kostum yang bagus, yang dilukis dengan cermat oleh sang seniman. Tujuannya dengan kerah renda lebar, celana panjang dengan garter kuning di bawah lutut, stocking krem, otot otot kencang, sepatu kulit dengan garter elegan, topi dengan atasan tinggi dan bros logam. Seluruh pakaiannya, bersama dengan pakaian Isabella Brant yang megah dan mahal, memberikan potret tersebut tampilan akhir dari potret khas Barok.

Namun, pose alami bebas Rubens dan Isabella Brant, berbeda dari pose aristokrat yang khusyuk dalam potret seremonial, lingkungan alami pasangan, yang terletak di taman di antara bunga-bunga honeysuckle putih, dan tidak di antara kolom dan gorden tebal, memberikan komposisi tampilan santai, lirik.

Dari catatan khusus adalah ekspresi di wajah Rubens dan istrinya. Wajah terbuka Rubens tenang, matanya menatap langsung ke penonton, fitur wajah yang teratur dan indah, jenggot dan kumis yang rapi, rambut berangan yang ditarik keluar dari bawah topinya – semuanya menekankan ketenangan dan martabat artis. Wajah Isabella Brant dihangatkan oleh senyum tipis, yang mencerminkan kedalaman kegembiraan dan kebahagiaannya.

Susunan dua figur yang tidak biasa, pasangan Isabella yang mantap menciptakan komposisi karakter Baroque dengan gerakan dan rotasi angka yang kompleks, namun dihubungkan oleh satu oval yang sama dalam komposisi potret seluruh gambar. Kedua sosok itu saling membungkuk dan tangan Rubens dan Isabella Brant yang menyatu melambangkan persetujuan batin dan cinta dari orang-orang yang mulia ini.

Prinsip-prinsip potret seremonial Baroque, yang sebagian diterapkan oleh Rubens dalam komposisi bebas gambar ini dan dihangatkan oleh pengalaman pribadi yang penuh kegembiraan, menjadikan Honeysuckle Arbor salah satu potret terbaik tidak hanya dari Rubens, tetapi dari seluruh lukisan potret abad ke-17.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)