Potret Seorang Ilmuwan – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Potret Seorang Ilmuwan   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Popularitas Rembrandt muda berkembang pesat, dan sudah di awal 30-an sesama warga mulai memesan potretnya kepadanya. Di antara yang pertama ditulis “Potret seorang ilmuwan.” Di depan pemirsa adalah seorang intelektual Belanda dari generasi yang masih terhubung dengan orang-orang.

Wajah sederhana, terbuka, agak kasar, tangan berdaging keras mengkhianati asalnya yang plebeian. Dalam upaya untuk sedekat mungkin dengan kehidupan, Rembrandt menunjukkan seseorang tidak sendirian, tetapi dalam lingkungan sehari-harinya. Oleh karena itu, ilmuwan itu digambarkan di mejanya, dengan pena di tangannya, pada saat mengerjakan naskah, ketika ia tertangkap oleh pemirsa memasuki ruangan. Orang yang digambarkan melepaskan diri dari naskah, memalingkan wajahnya kepada orang yang datang, berbicara kepadanya dengan beberapa kata. Karya ini adalah salah satu upaya pertama Rembrandt untuk memperkenalkan tindakan plot ke dalam potret.

Eksperimen yang berani belum sepenuhnya memungkinkan bagi seorang seniman muda. Tatapan orang yang digambarkan mengkhianati keadaan refleksi tenang dan jelas tidak selaras dengan keaktifan eksternal. Berkat ini, ekspresi wajah dan gerakannya disengaja: memutar kepalanya, menggerakkan bibirnya, gerakan tangan kanannya, yang telah selesai menulis, tetapi masih memegang pena.

Terlepas dari kekurangan-kekurangan ini, prinsip potret diri, yang dipilih oleh Rembrandt, penuh dengan kemungkinan-kemungkinan realistis yang kaya, yang memungkinkan sang seniman untuk dengan jelas, secara langsung mengkarakterisasi seseorang, menunjukkan kepadanya seperti apa dia dalam kehidupan sehari-hari.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)