Penyaliban – Andrea Mantegna

Penyaliban   Andrea Mantegna

Andrea Mantegna, seperti banyak seniman pada masanya, sangat menyukai Antiquity, tetapi dia lebih tertarik pada, pertama-tama, Roma Kuno, daripada Yunani. Itulah sebabnya lukisan dan muralnya dibedakan oleh sifat monumental dan ketelitian patung.

Contoh nyata dari hal ini adalah “Penyaliban”, yang pernah menjadi bagian dari altar gereja Verona San Zeno. Dan para pahlawan gambar – para martir di salib dan orang-orang berduka atas mereka, dan pemandangan bagi kita tampak seperti batu yang keras dan rata.

Komposisi diatur dalam garis-garis halus. Garis silang vertikal, garis lempengan batu yang mengarah ke pegunungan jernih dari bentuk geometris biasa, memicu sekelompok orang. Dari simetri ini, mereka tampak bagi audiens lebih kesepian dan putus asa di tengah semua kengerian dari apa yang terjadi. Beberapa kritikus menyalahkan Mantegna karena kepatuhan buta terhadap bentuk-bentuk ideal, itulah sebabnya ciptaannya kehilangan emosi dan perasaan, namun, dalam hal ini, penerimaan pelukis hanya menambah drama ke reproduksi plot terkenal.

Pada akhir abad ke-18, atas perintah Napoleon, mezbah itu digergaji dan diekspor ke Prancis, di mana ia sekarang berada. Sementara aslinya disimpan di Louvre, di San Zeno diganti dengan salinan mural Mantegna.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)