David – Andrea del Castagno

David   Andrea del Castagno

Pelukis Renaissance Italia Awal, salah satu perwakilan dari sekolah Florentine, Castagno dalam karyanya dipengaruhi oleh karya-karya seniman seperti Donatello, Paolo Uccello dan Masaccio. Castaño mengembangkan masalah perspektif, dinamika dan anatomi tubuh manusia.

Geografi kreatif seniman dikaitkan dengan kota-kota seperti Florence, Venice dan, mungkin, Roma. Karya-karya Castagno yang mencintai kebebasan dibedakan oleh cetakan plastik dinamis dari bentuk, dan warna cerahnya memberikan ekspresi pada siluet dan penataan karakter dalam gambar. Lukisan-lukisan dari seniman ini penuh ketajaman dramatis, memberi mereka daya tarik yang lebih besar dan beberapa misteri. Dapat dikatakan bahwa karya Andrea del Castagno didedikasikan untuk menciptakan citra manusia yang monumental. Karakternya yang sedikit kasar, pemberani menandai perkembangan lebih lanjut dari prinsip figuratif Donatello dan Masaccio. Terampil menggunakan kontras chiaroscuro, sang seniman menulis angka-angka di kanvas sedemikian rupa sehingga mereka menjadi seperti patung.

Karya-karya paling terkenal dari sang seniman dapat disebut serangkaian potret orang-orang sezamannya yang terkenal: Dante, Petrarch, Boccaccio, condottier Pippo Spanso; bukan tempat terakhir dalam seri ini adalah lukisan “David”, yang ditulis pada kisah Alkitab yang terkenal. Gambar Daud, yang kakinya terletak di atas kepala Goliat, mencirikan kekuatan dan energi. Bukan kebetulan bahwa artis tersebut menggambarkan David sebagai prajurit pemberani. Itu adalah kekuatan dan keberanian yang sangat dihargai oleh Florentines, dan pemuda pemberani yang, melempar batu dari gendongan, berhasil mengalahkan raksasa itu, mewujudkan cita-cita maskulin yang nyata.

Patut dicatat bahwa gambar ini dilukis di atas perisai yang dilapisi kulit. Perisai seperti itu dimaksudkan untuk acara-acara khusus, mereka harus dipakai di jalan selama prosesi perayaan. Pada abad XV. pelukis sering dipaksa untuk melakukan pekerjaan yang berkaitan dengan desain festival kota. Namun, para seniman berupaya keras dalam karya-karya ini, lukisan-lukisan semacam itu hampir tidak pernah mencapai zaman kita, karena lukisan-lukisan itu dilukis untuk hiburan kota jangka pendek, dan karenanya tidak disimpan.

Castagno menciptakan sejumlah gambar yang berani dan energik. Sikatnya milik sejumlah besar lukisan dinding yang mengungkapkan pendekatan plastik seniman untuk melukis. Praktis Castagno tidak melukis pemandangan dan masih hidup, memusatkan perhatiannya pada interpretasi patung figur manusia.

Pada suatu waktu, Castagno dianggap orang yang nasibnya tragis. Beberapa sejarawan seni percaya bahwa artis itu membunuh gurunya karena marah. Tidak diketahui seberapa andal cerita ini, namun, ini mengonfirmasi desas-desus tentang sifat hingar-bingar Castaño.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)