Mourning the Dead Christ – Andrea Mantegna

Mourning the Dead Christ   Andrea Mantegna

Salah satu karya terbesar dari era Quattrocento, serta lukisan tempera, oleh Andrea Mantegna, di samping itu, menunjukkan perspektif yang agak tidak biasa. Juga dikenal sebagai “Dead Christ” atau “The Deplorable,” lukisan itu menggambarkan mayat Kristus terbaring di atas lempengan marmer, dikelilingi oleh Perawan Maria dan Yohanes yang berduka, berduka atas kematiannya.

Tidak seperti kebanyakan lukisan religius pada awal Renaisans, ini bukan potret Yesus yang ideal: bukaan pada lengan dan kakinya, warna kulit yang tidak alami, perspektif dramatis memberinya kedinginan dan realisme.

Tanggal pasti pembuatan lukisan itu tidak diketahui, meskipun para ahli menyarankan bahwa karya itu mungkin bertanggal 1470. Jika demikian, maka lukisan itu harus tetap berada di bengkel seniman selama sekitar 30 tahun hingga terjual, setelah kematian Mantegna, sebagai pembayaran utangnya. Saat ini, lukisan itu tergantung di sebuah galeri besar di Milan – Pinacoteca Brera, sebagai salah satu karya terbaik seni Kristen abad ke-15.

Tema umum dari gambar itu sama sekali bukan plot alkitabiah. Dia tidak muncul dalam Injil Perjanjian Baru. Namun, tema tersebut telah menjadi pusat karya seniman seperti Rubens, Botticelli, Annibale, Giotto, dan lainnya.

Ruang ini ditekankan oleh tampilan yang tidak biasa dari sisi jendela, yang membuat tempat tidur Yesus lebih seperti batu nisan. Naturalisme dan drama menekankan keabadian sosok itu.

Sifat statis dari apa yang terjadi dibuat melalui serangkaian garis vertikal dan horizontal. Yang vertikal termasuk posisi lengan dan kaki Kristus, serta tepi kanan meja. Yang horisontal terlihat di tepi bawah tempat tidur, di lipatan kain dan posisi bantal. Namun, ilusi gerakan diciptakan dengan cara mereka yang berduka. Kontras ini membantu menambah ketegangan yang menarik perhatian kita. Warna-warna yang diredam, dikombinasikan dengan trik-trik lain, tidak memberikan ruang untuk retorika agama.

Terlepas dari kenyataan bahwa pada akhir abad ke-14, lukisan cat minyak mulai berkembang, Mantegna, seperti banyak pelukis lainnya pada awal Renaissance di Italia, lebih menyukai lukisan tempera atau fresco, meskipun dari waktu ke waktu ia menggunakan cat minyak.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)