Pemain Dadu – Giuseppe Maria Crespi

Pemain Dadu   Giuseppe Maria Crespi

Kanvas Dice Players dilukis oleh pelukis Italia Giuseppe Maria Crespi pada akhir abad ke-17. Plot diputar di sekitar salah satu game tertua – dadu. Para pahlawan dalam cerita ini adalah orang-orang berpakaian buruk yang kesengsaraannya ditekankan oleh lubang pakaian dan interior yang sangat menyedihkan.

Penggunaan warna abu-abu dingin oleh penulis menambahkan catatan sedih dan mentah ke tempat kejadian. Anda hanya bisa merasa kasihan kepada para pemain, kehilangan kesempatan untuk mengejek mereka untuk waktu luang seperti itu. Lagi pula, masih belum diketahui apakah pria bermain untuk uang atau untuk bunga. Pakaian para pemain patut diperhatikan – biasanya untuk Crespi sendiri dan sangat eksotis untuk kontemporernya. Perhatikan kostum berlapis-lapis dan stoking datar lucu. Kepala pria ditutupi dengan topi aneh yang terbuat dari linen kotor. Sepatu para pahlawan stopan, jubah menganga dengan lubang, dari mana pakaian dalam putih menerobos.

Meskipun miskin, pemain dicukur dengan lancar. Kulit wajah mereka meradang dan lapuk, membentuk keropeng merah muda di pipi. Tangan, tampaknya, tidak tahu damai. Jari-jari mereka tegang, berdaging, telapak tangan lebar. Dadu adalah satu-satunya hiburan bagi orang miskin setelah seharian bekerja. Ini adalah jalan keluar dan kesempatan untuk mendapatkan muatan suasana hati yang baik. Gulungan dadu putih di atas meja dengan ketukan, terbuka di depan para gamer, menjanjikan keberuntungan, kesuksesan imajiner atau penggelapan. Mungkin besok laki-laki tergantung pada batu yang jatuh. Apa yang akan mereka makan, minum, tempat tidur. Ini juga memiliki beberapa kegembiraan.

Crespi menulis sebuah kanvas sedih, terlepas dari kenyataan bahwa gagasan itu menyentuh saat-saat menyenangkan dalam hidup mereka. Suasana ruangan itu mengantuk dan sedih karena warna yang dipilih serentak dengan kemiskinan dan kesengsaraan karakter, dan karena waktu malam hari. Bahkan noda mantel merah salah satu pemain tidak membuat palet lebih menyenangkan. Cahaya malam yang redup masih menembus jendela, memberi para pria kesempatan untuk memainkan gerakan lain.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)