Leonid di Thermopylae – Jacques-Louis David

Leonid di Thermopylae   Jacques Louis David

Kanvas dengan plot sejarah pertempuran “Leonid at Thermopylae” milik karya pelukis Prancis – pendiri klasisisme di Perancis – Jacques – Louis David. Nasib kanvas itu sangat menarik. Itu ditulis untuk Earl of Sommariv selama dua tahun. Ide gambar itu muncul beberapa tahun sebelum pembuatannya, karena Jacques-Louis pada waktu itu lebih memilih lebih banyak wesel dari Napoleon Bonaparte sendiri. Setelah selesai bekerja, kanvas tetap di dinding bengkel selama 12 tahun.

Pada April 1826, setelah kematian artis, Louvre memperoleh “Leonid” untuk koleksinya. Gambar itu merujuk pada bagian kedua dari karya Jacques – Louis, ketika ia bergegas antara genre sejarah dan resmi. Plot didasarkan pada peristiwa sejarah 480 SM. e., terkait dengan periode perang Yunani-Persia. Kanvas itu menceritakan kematian tragis dari tiga ratus Spartan yang dipimpin oleh Leonid, tentang siapa legenda sekarang dibuat dan film dibuat. Kematian mereka dibayangi oleh pengkhianatan Efialt, putra Eurydemos, yang menunjukkan jalan di sekitar Persia untuk invasi Yunani. Leonid berjuang bahu-membahu dengan rekan-rekannya sampai saat terakhir. Senimannya benar-benar digambarkan, kelelahan dan lemah.

Pertempuran itu terjadi di dinding-dinding ngarai, di mana batu merupakan suksesi yang dekat di setiap sisi. Penulis menangkap momen sebelum pertempuran terakhir. Seperti biasa di antara orang-orang Yunani, saudara pahlawan, Agis, yang terletak di sebelah kanan Leonid, berkorban kepada para Dewa. Anggota Spartan yang lain sibuk dalam persiapan. Seseorang mengambil sumpah Horace dengan karangan bunga di tangan mereka, seseorang mengukir garis anumerta di atas batu bahwa “mereka yang pergi ke Sparta akan diberitahu bahwa kita mati dalam kepatuhan pada hukumnya.”

Seniman itu membungkam keheningan harapan yang menindas dan hampir mati dalam sebuah kompartemen dengan warna gelap. Variasi tubuh satu tubuh jelas dipisahkan oleh permainan chiaroscuro yang cerah dan sinar kuning yang bermain di kulit perang. Kanvas itu ternyata gelap dan sedih. Tema pemberontak, pertempuran, dan sejarah perang sering kali “merenung” dari Jacques-Louis. Kritik menghubungkan keinginan penulis untuk pertempuran di lukisan dengan temperamennya sendiri dan karakter pemberontak seorang revolusioner yang nyata. Konfirmasi ini adalah penangkapannya untuk pandangan revolusioner pada 1794. setelah kudeta 9 tahun Thermidor II pada kalender Republik Perancis.

Hasil diskusi tentang kanvas dapat dianggap sebagai kesimpulan bahwa ia tanpa syarat adalah milik Klasisisme karena hubungannya yang dekat dengan Sekolah Seni Lukis Kuno, yang menonjol dengan jelas dalam tubuh perang yang telanjang dan proporsional. Dasar suram dan lanskap yang minim juga beresonansi dengan interpretasi revivalis dari adegan nyata atau fiksi. Klasisisme ditekankan oleh warna hangat, terutama digunakan oleh penulis periode itu. Ini adalah perwujudan nyata dari genre sejarah yang tidak ditinggalkan oleh Jacques – Louis di akhir karir kreatifnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)