Kristus di Rumah Orang Tua – John Everett Milles

Kristus di Rumah Orang Tua   John Everett Milles

Mereka mengatakan bahwa plot untuk gambar ini, Milles muncul pada musim panas 1848 selama khotbah gereja. Lukisan itu menggambarkan Yesus kecil di bengkel ayahnya, Yusuf. Yesus baru saja melukai tangannya dengan paku, yang dapat dipahami sebagai firasat akan salib masa depan.

Milles membuat sketsa pertamanya pada bulan November 1849, pada bulan Desember dilanjutkan ke kanvas, dan pada bulan April 1850 ia menyelesaikan lukisan itu. Sebulan kemudian, artis itu mempresentasikannya di pameran musim panas Royal Academy – dan kritik yang tidak puas jatuh ke atas dirinya. Penulis Charles Dickens sangat marah. Dalam sebuah artikel di mingguan Family Reading, dia menulis bahwa Yesus terlihat seperti “anak laki-laki menjijikkan, gelisah, berambut merah – seekor cengeng dalam gaun tidur yang tampaknya baru saja keluar dari parit terdekat.” Tentang Mary Dickens mengatakan dia ditulis “sangat jelek.” Dalam ungkapan yang sama, koran Times juga mengomentari lukisan karya Milles dan menyebutnya “menjijikkan.”

Menurut kritikus itu, “rincian mual yang menyedihkan dari bengkel pertukangan mengaburkan unsur-unsur yang sangat penting dari gambar itu.” Bahkan, banyak yang menganggap adegan religius yang disajikan secara tidak biasa oleh Milles terlalu kasar dan hampir menghujat. Seniman itu, dengan putus asa, memutuskan bahwa semua usahanya sia-sia: ia menghabiskan banyak hari di bengkel pertukangan nyata, menonton karya seorang tukang kayu lokal dan mencoba merekam setiap gerakan dalam detail terkecil. Sementara itu, gambar ini masih dianggap sebagai salah satu karya Milles yang paling signifikan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)