Ophelia – John Everett Milles

Ophelia   John Everett Milles

Di kanvasnya yang terkenal, Milles menangkap momen ketika Ophelia, setengah tenggelam dalam air, bernyanyi.

Dari Hamlet tragedi Shakespeare, kita tahu bahwa gadis itu menjadi gila karena Pangeran Hamlet, yang dia cintai, membunuh ayahnya, Polonius. Kegilaan membuat Ophelia mati. Milles mulai melukis gambar ini pada usia 22, seperti banyak anak muda seusianya, ia benar-benar mengoceh tentang permainan abadi Shakespeare. Dan di atas kanvas ia berusaha menyampaikan seakurat mungkin semua nuansa yang dideskripsikan oleh penulis naskah.

Untuk adegan kematian Ophelia, Milles memilih sudut sungai yang indah. Milles melukis sosok gadis itu setelah dia menyelesaikan lanskap sungai, di bengkel pada bulan-bulan musim dingin. Model, Elizabeth Siddel, berpose untuk artis, berbaring di bak mandi dengan air hangat. Sayangnya, berpose ternyata menjadi kemunduran kesehatan bagi Elizabeth: begitu lampu dengan air yang dipanaskan gagal, dan konsumsi gadis itu diperburuk.

Pra-Raphaelite pada dasarnya menggunakan basis putih. Mulai proses kreatif, mereka menutupi bagian-bagian kecil kanvas dengan cat putih dan menulis di atasnya sampai mengering. Benar, Milles menggunakan teknik ini hanya pada potongan-potongan kanvas di mana ia melukis pemandangan. Teknik Milles masih belum sepenuhnya dipahami, namun, diketahui bahwa pada awalnya ia meletakkan di atas kanvas gambar yang tepat dari gambar masa depan, dan kemudian mengambil cat.

Seniman itu tidak melukis dengan dasar putih daerah-daerah di mana bunga indah kemudian muncul Hal yang paling sulit bagi Milles untuk membuat gambar ini adalah menggambarkan sosok wanita yang setengah terbenam dalam air. Melukisnya dari alam cukup berbahaya, tetapi keterampilan teknis artis memungkinkannya melakukan trik cerdas: menulis air di udara terbuka, dan gambar di bengkelnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)