Girls in a Blue Boat – Claude Monet

Girls in a Blue Boat   Claude Monet

“Warna-warna menghantui saya. Mereka bahkan mengganggu saya dalam mimpi…” Oscar Claude Monet Refleksi awan, riak air sungai dan kayu mentah perahu dikombinasikan oleh Claude Monet dalam “Girls in a Blue Boat” menjadi satu kesatuan yang dingin. Warna ultramarine dan biru melukis karya seniman dalam warna siang hari. Karya ini segar dan cerah berkat pakaian ringan di mana penulis mendandani hampir semua wanita di kapal, menatap kain katun, refleksi yang jelas dari karakter dan awan merah muda beku di dalam air.

“Gadis-gadis” Claude Monet adalah iblis nyata yang berlebihan. Mereka manis dan segar, muda dan, tampaknya, senang dengan skating idle mereka. Warna murni menyederhanakan pengalaman impresionisme Monet. Terlepas dari kenyataan bahwa arahnya tidak begitu populer di kalangan pengarang modern, kanvas itu dirasakan dengan penuh kegembiraan dan pemahaman yang jelas tentang apa yang terjadi oleh penonton sendiri. Sepotong kehidupan sehari-hari teman-teman dipukuli oleh artis dengan warna yang dingin dan jenuh. Kayu kapal biru memiliki beberapa nuansa cokelat hangat, yang menghidupkan es dari air. Parsimony di warna Monet pada saat yang sama penuh dengan nuansa.

Sebagai contoh, riak sungai terkorosi oleh bunga lilac, coklat dan zaitun. Tetapi setelah diteliti lebih lanjut, guratan-guratannya dilipat menjadi satu kanvas air biru gelap di bagian bawah perahu, dengan transisi ke cakrawala biru. Variasi stroke, yang tidak mencolok, mengungkapkan metode utama impresionisme. Nuansa arah ini disampaikan kepada Monet dengan jujur ​​dan jujur ​​dalam kefanaan adegan sehari-hari, keharmonisan warna minyak yang berbeda, skala goresan. Beragam teknik seniman dalam karya ini disampaikan dengan rendah hati. Monet menekankan pada sapuan berbaring yang terletak secara horizontal tanpa kekacauan. Tidak ada ruang untuk sikat, tetapi ada keterampilan motorik halus pergerakan spatula.

Kanvas diisi dengan sejuta goresan dan tulisan kain yang halus. Korpus perhiasan penulis atas karya itu tak ternilai, kerja keras dan kesabaran sudah jelas, dan karya itu sendiri sederhana dalam plot rasa sakit di kuil – di suatu tempat, seseorang melihat adegan seperti itu di masa kanak-kanak tanpa alas kaki atau remaja baru.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)