Berjalan: Camille Monet dengan putranya Jean – Claude Monet

Berjalan: Camille Monet dengan putranya Jean   Claude Monet

Claude Monet, berkat pandangan hidup yang khusus, menjadi seniman paling terkenal dan pendiri tren baru dalam seni lukis – impresionisme.

Untuk waktu yang lama, Monet dan keluarganya tinggal di kota kecil Argenteuil. Di sana ia menulis banyak lukisan yang menggambarkan istrinya – Camille. Salah satu karya ini – “Berjalan” – di depan kita. Nama asli lengkap dari karya ini adalah “Berjalan. Seorang Wanita dengan Payung”, juga dikenal sebagai “Camilla Monet dengan Putranya Jean”. Lukisan ini, yang ditulis pada tahun 1875, adalah salah satu karya awal seniman yang paling terkenal.

Camille Monet digambarkan berdiri di atas bukit, latar belakangnya adalah langit biru dengan awan putih. Dia mengenakan gaun warna biru muda yang hampir tanpa berat, di tangannya dia memegang payung dari matahari. Sinar matahari sepertinya mengalir dari mana-mana, ada panas musim panas, sosok seorang wanita dan seorang anak larut di dalamnya. Anak itu digambarkan agak jauh dari sosok seorang wanita, jadi tidak ada yang mengalihkan perhatian penonton dari Camilla. Angin sepoi-sepoi meniup rambut dan roknya; awan yang mudah mengalir melalui langit – semua ini menciptakan perasaan sejuk dan tanpa bobot dari seluruh ruang gambar, menambah dinamika pada gambar.

Artis tidak memusatkan perhatian pemirsa pada alam, menugaskannya peran pemandangan. Gambar dibingkai oleh cabang-cabang pohon dan rumput di padang rumput, bumi dan langit tidak memiliki batas yang jelas, mengalir lancar satu sama lain.

Lukisan “Berjalan” hanya memberi penonton emosi yang cerah dan positif, itu hanya memancarkan kebahagiaan dan cinta. Seniman itu berbicara tentang cinta duniawinya, tetapi pada saat yang sama, gambar itu sendiri bersifat sementara dan tidak realistis. Kemampuan untuk menggabungkan hal-hal yang bertentangan ini di atas kanvas membuat Claude Monet salah satu seniman terbesar di dunia.

Sayangnya, kebahagiaan tanpa bobot tidak akan bertahan lama: dalam empat tahun Camille akan mati karena tuberkulosis, tetapi citra mudanya dan berbunga akan selamanya tetap berada di hati sang seniman dan dapat menyenangkan kita di banyak kanvas oleh Claude Monet.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)