Girls on the boat – Claude Monet

Girls on the boat   Claude Monet

Oscar Claude Monet adalah seorang pelukis impresionis, tetapi pertama-tama dan terutama seorang Prancis berasal, menarik inspirasi dari kehidupan sehari-hari dalam karyanya. Dia tidak mengabaikan pandangan sekilas yang membosankan, dan kerusuhan dari karakter para pahlawannya. Namun, karyanya terutama ditujukan untuk lukisan sederhana dan emosi kedamaian dan ketenangan.

Bakat Monet untuk mengubah minyak tebal menjadi jalinan stroke yang rumit membuat subjek-subjek seperti itu memiliki kecerahan dan kesegaran. Nasib metamorfosis seperti menimpa lukisan “Girls in a Boat”. Itu ditulis pada akhir abad ke-19 dengan goresan kering impulsif dicampur dengan aplikasi pigmen yang halus, jika kita berbicara tentang jaringan dan kulit para pahlawan wanita. Warnanya dingin dan suram, yang menandakan perjalanan sungai malam. Tapi wanita-wanita yang pergi memancing malam tampil mencolok dengan gaun-gaun putih. Kontras seperti itu berperan di tangan penulis, tanpa memerlukan gambar kontur dan permainan chiaroscuro tambahan. Tema gambar, seperti biasa, jelas. Plot, tentu saja, terinspirasi oleh lanskap pedesaan Monet Argenteuil di tepi Sungai Seine, di mana ia tinggal setelah mengunjungi Amsterdam.

Perbedaan antara lanskap kota dan pedesaan membuat sang seniman terkesan, sehingga melahirkan serangkaian kanvas “sungai”. Selain itu, penulis memberikan perhatian khusus kepada gadis-gadis di kapal, dan nada ungu dan ultramarine, karena penyakit mata yang berkembang dari Claude Monet, sekarang telah menjadi tamu sering dalam lukisannya. Kehidupan nyata tanpa hiasan dan fantasi mengalir secara terukur di “Girls”. Di sini ada semak di atas danau, dan lebih dekat – cermin air. Dan pantulan perahu, dan para wanita, dan kepadatan tanaman hijau tidak dijabarkan dengan jelas.

Sebaliknya, orang-orang hidup dalam siluet samar di sini, tidak ada batas yang jelas antara pesawat, gumpalan cat minyak “melemparkan” dedaunan berwarna-warni ke kanvas. Tetapi seseorang hanya harus menjauh dari kanvas, dan ini dia! Mosaik bintik membentuk gambar yang jelas dengan wajah, dengan pancing, dengan gaun. Warna biru dari gambar ada sebagai tempat padat bayangan yang terus menerus, dan pada saat yang sama keheningan dan istirahat malam. Kenyamanan pekerjaan menyerap impulsif kehidupan kota. Seperti lubang hitam impresionisme, “Gadis-Gadis dalam Perahu” diseret ke dalam proses kontemplasi, dipaksa untuk mundur selangkah, lalu semakin jauh untuk mengumpulkan potongan-potongan titik terang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)