Kapal berlayar Seine – Claude Monet

Kapal berlayar Seine   Claude Monet

“Seorang seniman adalah pencinta alam: itulah sebabnya dia adalah budaknya dan tuannya” R. Tagore Work “Sebuah perahu yang mengambang di Sungai Seine” ditulis pada akhir abad ke-19. Impresionis hebat Claude Monet.

Anda dapat berbicara banyak tentang kecintaan penulis terhadap tempat-tempat di mana ia tinggal, tentang lanskap yang mengelilinginya di dekat Paris, tetapi keaslian dan sifat alami yang disampaikan oleh penulis adalah karakteristik unit-unit periode ketika impresionisme hanya berhasil menembus budaya. Gambar alam yang subur dengan aksen Prancis menyerupai sudut masa kecil. Permukaan cermin sungai mengalir ke suatu tempat motley lennaya.

Corengan cat biru di tepi kiri air tampak agak aneh. Terhadap latar belakang sisa permukaan, arah pukulan membuat air menjadi lintasan yang berbeda, bukan? Sungai mengalir deras seperti air terjun. Namun bakat Monet dapat dimaafkan atas kesalahan ini. Noda warna rubah dan bagian bergantian sapuan kuas oker berbicara tentang musim gugur. Penampilannya tercermin di sini dalam tulisan yang sangat padat dan palet yang kaya. Beraneka ragam rumput yang masih berair ditulis dalam goresan kecil halus asparagus dan apel, di beberapa tempat sienna dan camellia dibakar.

Secara umum, lanskap musim gugur memberi ruang utama dalam memilih palet karena beragamnya nuansa dan aksen alami. Monet menganggap kekacauan warna ini sebagai dasar. Kapalnya yang sepi hampir tidak terlihat, tetapi penampilannya membatasi bidang air dan hutan. Dengan bantuan bintik-bintik biru dingin, yang sangat disukai oleh seniman, kanvas menjadi hidup dan mendapatkan perspektif. Latar depan yang hangat menjadi lebih dekat secara alami kepada penonton, dan kabut dingin bukit membayangi latar belakang, membawanya ke cakrawala.

Kesan palet menghidupkan kembali tulisan klasik, yang telah hidup begitu lama di dunia seni. Tulisan tangan penulis yang menyapu diselingi dengan pointillisme di beberapa tempat kerja, misalnya, di tempat di mana semak jeruk yang berair menyentuh tepi kanan kanvas. Gagasan bekerja secara keseluruhan buram – gambar musim gugur yang cerah, tetapi benar-benar mati. Untuk beberapa alasan, Claude Monet tidak fokus pada permainan cahaya dan silau, kedalaman bayangan dan kontras midtone.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)