Potret Madame Godibert – Claude Monet

Potret Madame Godibert   Claude Monet

Potret seorang wanita – Nyonya Godibert – dilukis selama pembentukan kreatif Claude Monet. Karya ini adalah satu dari sedikit, awal, masih dijiwai dengan perincian, menggambarkan sifat manusia dengan cermat dari alam dan secara realistis.

Tokoh utama dari karya yang diusulkan tidak diketahui secara kontemporer, oleh karena itu ia tetap menikmati teknik penulisan dan palet Monet awal. Seperti disebutkan di atas, kanvas milik periode yang agak cerah dari lukisan Claude Monet. Pada waktu itu, sang seniman sangat menyukai potret dan gambar-gambar manusia secara penuh. Di sini Anda juga dapat mencatat keterampilan sejati menulis beragam materi, realisme narasi, dan kecintaan terhadap warna yang tak kenal lelah.

Teknik penulisan Monet, seperti yang Anda lihat, mirip dengan cat air – ada beberapa lapisan berlapis, tulisan bersih dengan pigmen, cat jujur ​​dalam bentuk murni. Palet masih tertinggal di belakang ide impresionis multicolor, tetapi sudah menolak hitam. Apa yang bisa dikatakan tentang plot. Sederhana dan mudah. Tata letak yang baik, sudut pahlawan yang tidak biasa, berpaling dari penonton. Monet menyampaikan kebesaran Madame Godibert, kedewasaan dan ketulusannya. Menarik perhatian pada nuansa dekorasi dan pakaian wanita. Turnamen ini ditutupi dengan selendang yang cerah.

Seniman itu berhasil menulis kain dengan sifat, struktur, dan tenun yang berbeda. Atlas berkilau dengan lipatan yang dalam, syal, tampaknya, terbuat dari benang wol dan tidak memiliki refleks yang mempesona, tirai yang jauh diletakkan dalam lipatan vertikal biasa dan dianugerahi dengan cahaya matte. Frill putih sederhana dari gaun, bros, anting-anting, dan cincin adalah perhiasan sederhana yang diizinkan oleh Madame Godibert. Monet menikmati kesopanan ini, menekankan rasa wanita itu, lebih menyukai suasana di sekitar wanita itu.

Sebagai dekorasi untuk lingkungan yang serius, penulis menggunakan dekorasi meja dengan bunga mawar. Ini adalah bunga yang penuh dan tembus cahaya dalam gelas kristal. Tema bunga dilengkapi dengan ornamen karpet sutra di lantai, tekstur yang lembut ditekankan oleh warna halus dari nuansa biru ke warna krem. Karya “Madame Godibert” memenuhi semua kanon lukisan klasik, ada sedikit petunjuk pada transisi lebih lanjut seniman untuk impresionisme periode akhir.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)