Kolam dengan Lili Air – Claude Monet

Kolam dengan Lili Air   Claude Monet

Pada tahun 1890, Monet membeli sebuah rumah dan tanah di kota kecil Giverny dan memutuskan untuk membangun sebuah kolam dan menumbuhkan bunga lili di sana dari biji yang dipesan di Jepang.

Asal usul rencana semacam itu dikaitkan dengan minat dan kecintaan yang besar dari seniman terhadap seni Jepang dan, khususnya, untuk ukiran Hiroshige dan Hokusai, yang menyebar luas di Eropa setelah 1870. Taman itu menempati sekitar dua hektar, dan sebagian tersebar di seberang jalan. Di dekatnya ada sebuah kolam kecil; Monet membelinya bersamaan dengan tanah yang bersebelahan pada tahun 1893.

Beralih ke prefektur untuk izin merombak kolam, Monet menulis bahwa ini perlu “demi perayaan untuk mata dan motif untuk melukis.” Setelah mendapat izin dari pihak berwenang setempat, ia mengubahnya menjadi taman air, melalui pintu air, membiarkan air Sungai Ept di dekatnya. Di sekitar kolam, ia menanam bunga dan semak: bagian dari asal setempat – raspberry, peony, hollies, poplar; bagian dari tanaman eksotis – ceri Jepang, anemon merah muda dan putih. Taman, yang tersebar di seberang jalan dan di sekitar kolam, membuat kesan eksotis dan romantis.

Ketika merencanakannya, Monet mengikuti saran seorang tukang kebun Jepang, yang mengunjungi Giverny untuk beberapa waktu: di antara vegetasi kebiasaan sederhana, ginkgo Cina, pohon buah-buahan Jepang, bambu, jembatan Jepang berdiri di sini, seolah bermigrasi ke sini dari ukiran Hokusai. Air bunga lili berenang di kolam, dan taman itu dihiasi dengan labirin jalan setapak yang berliku dan berpotongan. Pada musim gugur 1899, Claude Monet memulai serangkaian Water Lilies di Giverny, yang dia kerjakan sampai kematiannya. Ini adalah sudut Monet paling favorit di Giverny, yang sering ditulisnya – sebuah kolam dengan bunga lili air dan air selalu jernih, dikelilingi oleh pepohonan dan bunga, dengan jembatan Jepang yang ringan dalam bentuk punggung keledai.

Melalui kehijauan taman yang lebat, langit biru terlihat. Terhadap latar belakang kontras hijau utama, bintik-bintik putih cerah, merah muda, kuning corolla dan lili air terbakar. Cabang-cabang pohon willow menangis yang tergantung membentuk dinding terus menerus yang menutupi sudut ini dari seluruh dunia. “Butuh beberapa waktu bagiku untuk memahami apa itu bunga lili airku. Aku menanam dan membesarkannya hanya untuk bersenang-senang, tanpa berpikir bahwa aku akan melukis gambar untuk mereka… Persepsi satwa liar tidak langsung mendatangi kita.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)