Sarapan – Claude Monet

Sarapan   Claude Monet

Karya “Sarapan” adalah gambar karya awal Oscar Claude Monet. Meskipun usia yang relatif muda di mana impresionis Monet menulis kanvas, “Sarapan” nya ternyata sangat solid, nyata dan ramah keluarga. Secara keseluruhan, kanvas hampir fotografi, dengan pengecualian beberapa kesalahan pada gambar anak di sekitar yang makan pagi berputar. Dalam narasi adegan yang akrab dengan para pahlawan wanita, ada banyak detail yang diperhatikan dengan baik dalam dekorasi ruangan, pakaian wanita pada paruh kedua abad ke-19 dan tradisi.

Untuk membenamkan pemirsa dalam aura suasana keluarga yang hangat, terhubung dengan tugas yang sulit tetapi manis memberi makan bayi, Monet menerapkan kombinasi win-win dari suasana yang ketat dan kekakuan wanita dengan anak langsung dan manis. Kehadiran seorang pria yang hangat dan tak berdaya pada dasarnya menyentuh dan melucuti sang pengasuh, ibu dan pelayan muda yang berdiri di sampingnya. Namun, kelembutan masuk ke hati para pengagum karya Claude Monet. Perhatian yang cermat terhadap detail di bagian dalam ruangan menarik perhatian.

Kursi kayu, bukannya desain yang konstruktif daripada yang dekoratif, terlihat sangat solid dan mahal. Garis-garis kursi dan pouf masih dihiasi hiasan, tetapi sudah ada minimalisme memajukan Art Nouveau. Interiornya memiliki banyak warna cokelat dan cokelat. Hanya beberapa detail, khususnya lampu meja keramik, taplak meja, dan jendela terang, yang dicat dalam campuran warna abu-abu putih. Wanita berpakaian gelap tampak suram. Kecuali, tentu saja, orang iseng dengan popok putih di dadanya.

Perhatikan tirai tulle. Ini memiliki pola yang kompleks, diresepkan dengan kesabaran perhiasan. Perhatian yang sama diberikan pada hidangan pagi hari dan keanekaragamannya. Di atas meja ditawarkan banyak anggur matang, dan berbagai macam biskuit di atas piring, dan telur ayam putih di tatakan gelas asli, saus botol anggur, dan surat kabar segar di samping makanan. Saya ingin berharap bahwa sarapan aristokrat muda ini berhasil di bawah pengawasan Claude Monet dan pengasuh, dan ibu, dan banyak penonton dari era yang berbeda. Pengagum bakat pelukis, setidaknya, telah lama menghargai faktor kualitas makanan dan palet kanvas yang sama-sama kaya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)