Wanita di Taman Saint-Address (Jeanne-Margarita Lekadr di Kebun) – Claude Monet

Wanita di Taman Saint Address (Jeanne Margarita Lekadr di Kebun)   Claude Monet

Ketika Claude Monet melukis gambar, yang sekarang dikenal sebagai “Wanita di Taman”, dia sudah menyatakan dirinya sebagai inovator dalam lukisan lanskap, memberontak terhadap aturan dan resep seni lama. Artis itu menganggap tidak cukup untuk menulis sketsa tentang alam, dan kemudian membuat gambarnya di bengkel. Dalam upaya menangkap alam yang dilihatnya secara lebih akurat dan langsung, Monet memutuskan langkah berani: ia mulai melukis gambar langsung dari alam atau, seperti yang mulai mereka katakan, di udara terbuka.

Citra alam telah memperoleh kesegaran dan kerekatan khusus. Namun, metode baru ini membuahkan hasil yang agak tak terduga dan memaksa artis untuk menarik kesimpulan yang jauh jangkauannya. Monet menyadari bahwa ketika menggambarkan sifat yang selalu berubah, tugas utamanya adalah mentransmisikan pencahayaan matahari. Dalam lukisan “The Lady in the Garden,” Monet memilih jam pagi, ketika cahaya dan bayang-bayang dipisahkan lebih jelas daripada pada siang hari yang gerah, dan warnanya mempertahankan kecerahan dan kemurnian.

Sesuai dengan ide utama, ia menekankan kontras hitam dan putih: dengan latar belakang dinding poplar yang gelap, bintik-bintik yang dipenuhi sinar matahari – sebuah pohon berbunga; di belakangnya, di kedalaman, adalah yang lain; dan di sebelah kiri adalah sosok wanita muda berbaju biru. Dalam upaya mencapai efek maksimum dalam transmisi pencahayaan, Monet mengentalkan bayangan di sekitar objek. Namun, mengamati alam dengan cermat, sang seniman melihat bahwa bayang-bayang itu dipenuhi cahaya. Karena itu, dalam bentang alamnya, ia mencoba menghindari kegelapan pudar di tempat-tempat teduh dan, jika mungkin, tidak menggunakan cat hitam.

Dalam gambar “Lady in the Garden” dia masih belum cukup berhasil. Monet menyampaikan intensitas cahaya dengan warna murni. Jadi, ia menulis bunga di sisi cerah dari petak bunga dengan cinnabar cerah, di tempat teduh – dengan bintik lebih dingin. Dengan prinsip yang sama, ia membedakan sayuran hijau. Sebuah studi dekat tentang alam membawanya ke penggunaan sejumlah besar nuansa hijau.

Dalam lukisan awal, “The Lady in the Garden,” kontras cahaya dan bayangan terlalu jelas, lukisan itu keras di beberapa tempat, dan warnanya masih agak keras, tetapi itu menjadi sangat penting dan ini menjadi tanda penting dari semua seni selanjutnya. Gambar dibedakan oleh komposisi yang jelas dan ketat, jelas rasionalistik untuk semua kealamiannya. Konstruksi ruang fuzzy menunjukkan kesinambungan seni Monet dengan tradisi semua lukisan pemandangan Perancis. Pada saat yang sama, motif yang digambarkan penuh dengan puisi yang bagus.

Penafsiran realitas yang akurat dan kaya emosi menjadi fitur integral impresionisme Prancis, yang dimulai pada 1860-an dengan Monet dan rekan-rekannya Pissarro, Sisley, Renoir. Lukisan itu memasuki Pertapaan pada tahun 1930 dari Museum Negara Seni Barat Baru di Moskow.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)