Pemandangan Pelabuhan Tua di Le Havre – Claude Monet

Pemandangan Pelabuhan Tua di Le Havre   Claude Monet

Le Havre adalah tempat kelahiran Claude Monet, tempat sang seniman menghabiskan seluruh masa kecilnya, dan sejak 1860 ia meninggalkan tempat ini dan tidak pernah kembali ke sana, mungkin hanya untuk mengunjungi kerabat dan untuk belajar. Jadi, pada tahun 1874, Monet kembali ke Le Havre dan menulis sebuah lukisan dengan nama geografis yang tepat “Pemandangan pelabuhan tua di Le Havre.”

Gambar itu ternyata sangat hidup, bisa dikatakan hidup, berkat plotnya. Ini adalah pemandangan tempat di mana banyak wisatawan dan penduduk biasa berlarian. Itu berisik dan kehidupan mengalir sesuai dengan hukumnya sendiri. Pemandangan ini dibagi menjadi dua dunia – cakrawala yang suram dan berasap dengan bangunan tempat tinggal dan pantai yang cerah dan bersih, beraspal dengan batu, dengan aspal, dengan sinar matahari pada bidang berwarna kuning. Bagian di mana rumah abu-abu ditarik ke arah satu sama lain, seolah-olah tidur. Di sini, di mana matahari dan pasir, semuanya terlalu ceria dan menyenangkan. Perbedaan yang menarik antara kota abu-abu dan dermaga sungai. Penggunaan cat – abu-abu, berasap, dingin di kejauhan dan matang, ringan, gula di latar depan – tampaknya sama.

Bahkan sifat surat itu intens dan temperamental. Perhatikan kilau dermaga, dan seberapa berantakan pola noda pada bagian hunian.

Perspektif dari mana penulis menulis itu menarik. Monet melukis gambar, memandang ke bawah ke pelabuhan. Karena itu, orang-orang tampak begitu kecil dan lucu, dan bidang bumi menempati hampir seluruh ruang kanvas. Sepotong sungai meledak ke pantai dengan irisan tajam, dingin dan hampir bersih, tidak diisi dengan detail yang tidak perlu, tetapi diseimbangkan dengan sisa pekerjaan berkat kapal yang tersebar di seberang sungai.

Terlepas dari rencana jangka panjang yang menyedihkan dan warna-warna dingin, pelabuhan memancarkan kehangatan dan palet hangat dari hari yang cerah dengan bayangan panjang dari orang yang lewat. Rupanya, ini adalah sore ketika matahari mulai meninggalkan puncaknya, memperbesar bayangan, mengaburkan ketajaman detail, menempatkan hari di senja.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)