Murai – Claude Monet

Murai   Claude Monet

Pada tahun 1868-1869, Claude Monet menulis lukisan “Magpie”, yang menonjol karena ketenangannya. Pekerjaannya terlihat cukup sederhana, menggambarkan lanskap pedesaan musim dingin, salju, pagar tipis dan murai kecil duduk di gawang yang lemah. Jika Anda hati-hati memeriksa kanvas, jelas bahwa sang seniman memaksakan pukulan volumetrik yang besar, tetapi ini tidak membuat plot gambar menjadi buram, tetapi justru memberinya pesona, memaksa penonton untuk mengintip setiap detail.

Sebagian besar lukisan dibuat dalam warna putih, yang tidak mengejutkan untuk pemandangan musim dingin. Tetapi Monet menciptakan warna putih sedemikian rupa sehingga tidak mungkin untuk melihat lebih banyak di salah satu lukisan yang ada di dunia, karena ia adalah ahli dalam mencampur warna dan memilih warna. Snowdrifts dalam gambar memainkan peran kanvas lain untuk artis, di mana ia menggambarkan bayangan jatuh, yang dengan penampilan mereka membuat gambar lebih dingin, mengingat waktu dalam setahun. Gambar tampak lapang, warna-warna halus memudar satu sama lain, itu menarik. Seniman menggunakan warna terang dan diam-diam, tetapi mereka semua memiliki semacam kecemerlangan misterius. Kanvas ini dapat dianggap sebagai ilustrasi untuk puisi oleh A. S. Pushkin “Pagi Musim Dingin”.

Menciptakan lansekap musim dingin bukanlah tugas yang mudah, tetapi Claude Monet terinspirasi oleh karya Pierre Auguste Renoir. Ia didorong oleh keinginan besar untuk berbagi kesan dan kecintaannya pada alam kepada hadirin. Bahkan sebelum penciptaan kanvas ini, penciptaan lanskap musim dingin yang tidak kalah indahnya telah ditangani oleh seniman Prancis terkenal lainnya Gustave Courbet, yang lukisannya lebih dinamis dan kaya akan detail. Monet memutuskan untuk pindah sedikit dari gaya Courbet dan menggambarkan dalam gambar hanya satu burung kecil, yang kemudian dia juluki “satu-satunya nada.”

Kanvas ini pada waktu itu tidak diterima oleh masyarakat, kritikus menganggapnya terlalu sederhana dan membosankan, karena gambarnya terlalu monofonik. Para pecinta saat itu belum siap untuk transisi seperti itu, karena mereka terbiasa melihat gambar yang cerah dan jelas, dan Monet “menyelipkan” lanskap tenangnya kepada mereka. Hanya setelah bertahun-tahun, gambar itu dihargai dan ditempatkan di museum.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)