Girl in a Corset – Henri de Toulouse-Lautrec

Girl in a Corset   Henri de Toulouse Lautrec

Banyak karya Lautrec yang dikhususkan untuk adegan-adegan dari kehidupan bordil. Di Paris, sang artis memiliki dua rumah bordil yang dicintai, di mana ia kadang-kadang menghilang selama berminggu-minggu, berbicara di sini dengan teman-teman dan melukis pelacur.

Penghuni rumah-rumah ini memperlakukan seniman dengan lembut, dan dia membalas. Lautrec sangat menghargai kenyataan bahwa para wanita ini tidak ragu untuk tampil telanjang atau setengah telanjang di depannya – ini memberinya kesempatan untuk membuat sketsa langsung dari sifat “Girl in a Corset.” Seniman itu menulis kehidupan pelacur secara terperinci dan penuh minat, tetapi dalam karya-karya semacam ini tidak ada bayangan moralisasi atau sentimentalitas.

Dia menggambarkan pahlawannya, sibuk dengan rutinitas, sering rutin, urusan – mencuci, bermain kartu, membuat tempat tidur, malas menunggu klien, menjalani pemeriksaan medis, dll. Menjual tubuh mereka kepada pria, banyak pelacur menjadi lesbian, yang tidak disembunyikan dari orang yang tajam Lautrec terlihat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)