Jane Avril, anggota Moulin Rouge – Henri de Toulouse-Lautrec

Jane Avril, anggota Moulin Rouge   Henri de Toulouse Lautrec

Tidak ada artis lain di Paris yang menyebabkan olok-olok sebanyak Toulouse-Lautrec. Dia disebut kurcaci lukisan dunia – karena perawakannya yang pendek, badester yang adil dan seorang petarung – karena plot yang berani, raja terakhir Bohemia – karena akar yang sama dengan raja-raja Prancis. Dan dia, pada gilirannya, hanya menginginkan satu hal – bahwa setidaknya seorang wanita jatuh cinta padanya.

Pada masa remaja, Henry mematahkan kakinya, dan karena penyakit keturunan, pertumbuhan anggota badan berhenti – panjangnya hanya 70 cm. Tentu saja, penyakit seperti itu mengusir seks yang adil.

Jane Avril yang misterius, seorang wanita rapuh kecil dengan wajah sedih “malaikat jatuh”, sangat menarik bagi Toulouse-Lautrec. Dia tidak seperti penari kabaret vulgar yang lain: dia memiliki selera tinggi, yang membuat kostumnya istimewa, dibedakan oleh aristokrasi khusus dan kecanggihan alami, yang berpengalaman dalam melukis, sastra, dan musik. Henri menghargainya sebagai kepribadian yang beragam.

Jane menyerahkan dirinya pada tarian dengan sepenuh hati, baginya gerakan di atas panggung adalah semacam dialog dengan penonton. Gadis itu sangat sensitif dan rentan, karena itu, ia tidak berakar di antara para penari. Dia dihina, dianggap orang asing, dan bahkan disebut Mad Jane. Namun, publik sangat menyukai pertunjukan Avril.

Toulouse-Lautrec berulang kali melukis gadis yang dicintainya. Namun, dia membalasnya dan berpose dengan senang hati. Maka serangkaian lukisan muncul: pada salah satu dari mereka Jane melakukan tarian solo, mengangkat kakinya, di sisi lain membungkus dirinya sendiri dalam mantel lebar, menyembunyikan tangannya di saku, dan yang ketiga mengenakan sarung tangan.

Wajah unik yang menyakitkan dan mata biru kehijauan yang penuh dengan kesedihan yang tak ada habisnya secara khusus memikat pada citra wanita seniman ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)