Red Rose – Henri de Toulouse-Lautrec

Red Rose   Henri de Toulouse Lautrec

Yayasan Barnes, Marion, PA. Lautrec menulis tanpa lelah. Dan dia juga minum tanpa lelah. Dengan lengan seperti ayam jantan, ia memamerkan kehidupannya yang buruk, dengan kecerobohan yang sinis, mengabaikan moralitas Bourges, Albert, dan semua orang yang kesal dengan perilakunya.

Dia tertawa: “Kita harus bisa tahan dengan diri kita sendiri.”

Dia menulis Montmartre wanita jalanan, “perempuan,” sebagaimana mereka dipanggil. Sekarang dari lukisan-lukisannya, di mana ia melukiskan kebohongan-kebajikan yang mudah, bodoh dan menyedihkan, meniup kesedihan. Tetapi dia tertawa, tertawa seolah tidak ada kesedihan. Namun, kadang-kadang, kata-kata itu keluar: “Orang yang mengatakan bahwa dia tidak peduli sama sekali tidak peduli… karena orang yang benar-benar tidak peduli sama sekali tidak membicarakannya.” Sulit dikatakan tentang siapa dan apa yang dia pikirkan saat itu.

Untuk beberapa waktu, perhatian Lautrec tertarik oleh satu pengunjung tetap ke Elise-Montmartre, dengan rambut merah yang jatuh di untaian lurus di wajahnya yang kurus dan tipis.

Dari mana Rose, Lokhmat, dan berambut merah ini berasal?

Gadis ini dengan ekspresi sedih dan hewan di wajahnya segera menjadi salah satu model favorit Lautrec. Dia membuat beberapa sketsa dengannya. Dalam gambar “In Montrouge”, yang digantung Bruen di kabaretnya, Lautrec melukisnya berdiri di dekat jendela di sebuah ruangan gelap, setengah berbelok ke cahaya, dengan seikat rambut jatuh di atas matanya. Rambut dan profilnya yang acak-acakan menonjol dengan latar belakang yang terang. Gambar tragis yang mempesona! Salah satu impuls ramah memperingatkan Lautrec bahwa ia tidak boleh berkenalan terlalu dekat dengan Mawar Merah: “Hati-hati, Sayang, dia bisa memberimu hadiah sedemikian rupa sehingga kamu tidak akan pernah bisa singkirkan.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)