Revolution Blanche – Henri de Toulouse-Lautrec

Revolution Blanche   Henri de Toulouse Lautrec

Museum Toulouse-Lautrec, Albi, Prancis. Lautrec tidak tahan berbicara tentang topik-topik politik, tetapi berputar di dunia para seniman, aktor, dan penulis, yang kebanyakan tidak menyembunyikan keyakinan anarkis mereka. Mereka sedang mode saat itu. Orang-orang maju membela mereka, sombong membual tentang mereka. Tahun itu, Lautrec bertemu dengan sekelompok penulis yang berpikiran bebas yang, pada tingkat tertentu, dekat dengan kaum anarkis dalam pandangan mereka – dengan staf Revue Blanche, sebuah majalah yang didirikan oleh saudara-saudara Nathanson dua tahun lalu.

Lautrec segera merasa bebas di lingkungan ini. Alexander dan Tade Natanson, yang berasal dari Polandia, berhasil mendapatkan kredibilitas di dunia teater dan sastra Paris. Natansons adalah orang-orang dari alam yang luas dan tidak berhemat pada ide atau uang, secara naluriah tertarik pada inovator, hampir selalu secara akurat mendeteksi semua fenomena karakteristik dari era akhir abad itu, adalah pendukung Mallarm√©, Ibsen, seniman muda seperti Bonnard, Vuillard, Roussel, Maurice Denis, Vallotton, yang menyebut diri mereka “Nabis”. Dalam Re Februari Blanche edisi Februari, sebuah artikel pujian diterbitkan tentang pameran Lautrec di Busso and Valadon Gallery.

Dari saudara-saudara Nathanson, Tade sangat menonjol. Seorang lelaki tinggi, kuat, seorang gourmet dan seorang pelahap, ia memesan sendiri sejumlah besar hidangan, murah hati, ia suka membuang-buang uang, yang sesuai dengan karakternya yang hidup dan menarik. Julukannya “Luar Biasa” juga sangat cocok untuknya. Seorang pebisnis yang tak kenal lelah dikombinasikan dengan estetika yang halus, pikiran yang tajam tidak mencegahnya untuk terlibat dalam mimpi dan proyek-proyek utopis. Ini adalah orang yang halus dan impulsif, dalam dan sekaligus sembrono. Terlepas dari kekanak-kanakan, bakat terasa di dalam dirinya, tetapi bakat itu tidak terkendali.

Raksasa ini sering menggantung di awan, imajinasinya yang kuat dan intuisinya menang atas alasan. Dia menikahi seorang gadis yang sangat muda – pada hari pernikahannya, dia baru berusia lima belas tahun dan tiga bulan – seorang gadis yang luar biasa cantik. Dia bermimpi tentang seorang istri sepanjang hidupnya! Namanya Mizia. Di antara leluhurnya adalah seorang pangeran Rusia dan musisi Belgia yang berbakat. Dia sendiri adalah seorang pianis yang ahli. Mysia membiarkan dirinya sendiri segala macam tingkah, tidak kurang dari Lautrec, tetapi, tidak seperti dia, dia hidup di dunia fantasi dan menundukkan segalanya untuk tingkahnya. Mempersiapkan pernikahan, dia menghabiskan untuk linen, pada “mahar peri,” tiga ratus ribu franc emas – semua uang yang diberikan orang tuanya untuknya.

Nathansons dan teman-temannya segera menerima Lautrec ke dalam lingkaran mereka dan jatuh cinta padanya. Dia mulai mencetak dalam Review of the Blanche. Setelah beberapa waktu, ia meminta Mysiah berpose untuk sampul brosur dengan lagu Dio “Chastity.”

Mizia Nathanson melayani Lautrec sebagai model untuk salah satu poster yang dipesan oleh Revue Blanche. Di atasnya, seniman menggambarkan Miziya “berkilau dan misterius” dalam bolero bulu, dengan kopling, kerudung dan topi besar yang dihiasi bulu hitam.

Mizia Nathanson ternyata bagus, tetapi artis itu mendistorsi wajahnya. “Lautrec, mengapa kamu menggambarkan semua wanita jelek?” tanya Mizia. “Karena mereka benar-benar jelek,” jawab Lautrec.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)