Maurice Zhuayan – Henri de Toulouse-Lautrec

Maurice Zhuayan   Henri de Toulouse Lautrec

Segera Maurice Zhuayan, mantan teman sekelasnya di Mata Air Lyceum, dengan siapa dia menjadi teman lagi, juga memasuki perusahaan Lautrec. Maurice Zhuayan berasal dari keluarga yang baik dan memiliki kebijaksanaan serta kemuliaan yang luar biasa. Pada bulan Oktober 1890, Busso, pemilik galeri Busso dan Valadon, mendekatinya dengan proposal bisnis: “Manajer kami Theo Van Gogh,” katanya, “juga gila, seperti saudara senimannya. Sekarang dia ada di rumah sakit. Ganti dia dan lakukan apapun yang kamu mau. “

Memang, dua setengah bulan setelah bunuh diri Vincent, Theo menunjukkan tanda-tanda kegilaan. Dia berada di klinik Dr. Blanche di Passy, ​​kemudian dia dibawa pulang dan ditempatkan di rumah sakit untuk orang yang sakit mental di Utrecht, di mana dia meninggal beberapa minggu kemudian, pada Januari 1891.

Busso menunjuk Zhuayan ke jabatan direktur kantornya di Montmartre Boulevard 19. “Theo Van Gogh,” katanya, “mengumpulkan karya-karya menjijikkan oleh seniman kontemporer yang mendiskreditkan perusahaan. Benar, ia memiliki beberapa karya Corot, Russo dan Daubigny, tetapi kami mengambil Anda tidak memerlukan produk ini, Anda juga akan menemukan beberapa lukisan oleh pelukis lanskap Claude Monet, yang mulai ia beli di Amerika, tetapi ia menulis terlalu banyak. Kami memiliki perjanjian dengannya tentang semua produknya dan ia membanjiri kami dengan lanskapnya, di mana sepanjang waktu mengulangi t yang sama . Th Sisanya – kengerian pada umumnya, yang memutar diri mereka sendiri dan tidak meminta kami untuk bantuan, kalau tidak kita akan membahas bangku “..

Agak kecewa dengan peringatan ini, Zhuayang membuat daftar lukisan yang pendahulunya yang malang mengisi dua kamar kecil. Dalam koleksi ini, selain Monet, ia menemukan “kengerian” yang ditandatangani oleh Gauguin, Degas, Pissarro, Raffaelli, Guillaume, Daumier, Jongkind, Odilon Redon, serta karya-karya Lautrec, yang dibeli Theo atas desakan Vincent.

Pada tahun-tahun sebelumnya, Zhuayang secara tidak sengaja bertemu dua kali dengan teman lamanya di sekolah. Karena penulis lukisan di galeri biasanya datang untuk menanyakan nasib karya mereka, Zhuayan menyadari bahwa cepat atau lambat Lautrec akan muncul di ambang tokonya. Dan begitulah yang terjadi.

Zhuayang memulai aktivitasnya di lingkungan yang sangat tidak menguntungkan. Tidak ada pembeli, tidak ada uang. Beberapa pengunjung menggelengkan kepala dan membuat prediksi suram.

Ceria, seperti biasa, Lautrec berusaha menghibur Zhuayana. Sekarang setelah rekannya di Lyceum Fountain berakhir di “kampnya,” dia tidak akan berpisah dengannya. Apa, Degas tidak berkenan muncul? “Tidak ada,” teman Lothrek menghibur. “Semua orang akan datang, mereka tidak akan pergi ke mana pun.” Dan memang, segera galeri menjadi pusat di mana lukisan muda itu bersatu. Di sana bertemu dengan Gauguin, yang pada saat itu sedang bersiap untuk berangkat ke Tahiti, Emil Bernard, Seryuzye, Schuffeneker, Charles Maurice.

Lautrec datang ke sana setiap hari.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)