Potret Emile Bernard – Henri de Toulouse-Lautrec

Potret Emile Bernard   Henri de Toulouse Lautrec

Di bengkel, di mana kelas dimulai lagi, Lautrec menyanyikan lagu-lagu Bruant dengan sekuat tenaga. Kontroversi antara Cormon dan murid-muridnya meningkat. Kerusuhan sedang terjadi. Beberapa siswa, yang dipimpin oleh Emil Bernard, seorang pemuda lemah, berambut acak-acakan yang datang dari Lille dan mendaftar ke bengkel hanya setahun yang lalu, secara terbuka mengkritik Cormon karena “metode belajar menggambar di sekolah”. Bernard meminta semua orang untuk memberontak. “Apa yang kita ajarkan tidak didasarkan pada apa pun,” katanya dengan tegas. “Cormon? Imposter, bukan seniman,” lanjut Bernard. , kepala yang lain, dada yang ketiga, tanpa logika yang menjelaskan bahwa di sini ia seharusnya melihat model ini dan karena itu Anda harus melihat dengan cara yang sama…

Ketika Bernard muncul di bengkel, Lautrec, Anketen dan Tampier segera berteman dengannya. Mereka membawanya ke Louvre untuk menunjukkan lukisan-lukisan Velazquez, gambar-gambar Michelangelo dan Luca Signorelli; mereka membawanya ke Jalan Laffitte, ke galeri Duran-Ruel, dan memperkenalkannya pada karya-karya kaum Impresionis. Bernard, sebagai pria yang impulsif dan bersemangat, segera bergabung dengan para inovator. Bersama dengan teman-temannya, ia melihat karya-karya Cezanne tertentu, yang disimpan di tokonya yang sempit di Jalan Klausel, di bagian bawah Montmartre, oleh pedagang cat miskin Papa Tanguy, dan segera menyatakan bahwa Cezanne adalah seniman kontemporer terbesar. Meskipun Bernard diperkenalkan ke dunia seniman oleh Tampier yang cerewet dan teman-temannya, ia dengan cepat mendapatkan otoritas di antara mereka. Membaca dengan baik, mudah bergaul, dengan pikiran yang hidup dan ingin tahu, ia dengan mudah memahami berbagai teori, mengembangkannya,

Penilaiannya dangkal, dan ia mendukung mereka dengan ribuan argumen. Glory, genius – ini adalah kata-kata favoritnya. Seni adalah tempat perlindungan baginya, dan ia menganggap panggilannya, yang ia dedikasikan sepenuhnya terhadap keinginan orangtuanya, sebagai inisiasi menuju martabat gereja. Bernard menempuh jalan dari Anyer, tempat ia tinggal ke Paris, dengan berjalan kaki dan tetap datang ke bengkel terlebih dahulu. Dia religius, bahkan cenderung mistisisme, membenci atmosfer bengkel Cormon; percakapan kasar dan vulgar yang terjadi di sana memotong telinganya. “Sepertinya kamu dihina,” katanya.

Suatu malam, Anketen membujuk Bernard untuk pergi ke Mirliton, dan dia pergi ke sana dengan ngeri, dengan keengganan terhadap “psikosis tidak sehat” yang memerintah di sana. Lautrec tidak benar-benar mendengarkan apa yang dikatakan Bernard. Dia jauh lebih tertarik pada wajah seorang teman. Dia meminta Bernard untuk berpose untuknya. Selama dua puluh sesi, ia melukis potret indah Bernard, dengan halus menyampaikan psikologi seniman, karakternya yang serius dan keras kepala, penampilan tegas matanya yang kecil dan sedikit miring. Potret ini tidak mudah bagi Lautrec. Dia tidak bisa “berhasil mencocokkan warna latar belakang dengan wajah.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)