Penumpang dari ke-54 – Henri de Toulouse-Lautrec

Penumpang dari ke 54   Henri de Toulouse Lautrec

Semacam kisah romantis mengelilingi penciptaan lukisan “Penumpang dari ke-54.” Lautrec, ditemani temannya Giber, yang ingin mengunjungi barat daya Prancis, memutuskan untuk menggunakan kapal untuk melakukan perjalanan agar dapat mendarat di pelabuhan Bordeaux. Sebuah kapal milik Worms berlayar ke pelabuhan Dakar. Di Le Havre, tempat para sahabat menaiki kapal, Lautrec membawa persediaan perbekalan yang signifikan, tentu saja, alkohol juga disimpan dengan baik. Riang yang ceria melayani kru kapal sepanjang jalan dengan hidangan, persiapan yang ia kerjakan dengan semangat yang patut ditiru.

Waktu di jalan, dibumbui dengan alkohol dalam jumlah besar dan hidangan lezat, terbang tanpa disadari, dan hanya pada saat kedatangan di Bordeaux, Lautrec memperhatikan bahwa di antara sejumlah kecil penumpang ada seorang wanita yang diberkahi dengan keanggunan alami dan penampilan menawan. Dia adalah istri seorang pejabat yang memegang jabatan di salah satu negara kolonial. Dia mengikuti suaminya ke Senegal, dan tidak memperhatikan sesama pelancong. Orang asing itu menduduki kabin dengan nomor 54. Rencana Lautrec langsung berubah, mereka tidak turun di Bordeaux, dan Giber berhasil mencegah temannya untuk pergi di Lisbon, meskipun artis eksentrik itu mencoba berenang dengan orang asing bahkan ke ujung dunia. Tepat di geladak, dorongan liris seorang pelukis yang tajam diwujudkan di atas kertas.

Penciptaan litograf ini tanggal kembali ke 1896, perjalanan terjadi pada bulan-bulan musim panas, tetapi wanita dari kabin ke-54 sudah digambarkan oleh Lautrec pada poster yang dipamerkan di Brussels dalam “Estetika Gratis” pada bulan Februari tahun ini, sehingga tanggal resmi pembuatannya mungkin berbeda dari yang asli.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)