Tiga usia wanita dan kematian – Hans Baldung

Tiga usia wanita dan kematian   Hans Baldung

Betapa bersemangat mencintai kehidupan Green, itu bisa dilihat bahkan dari seberapa besar ia tertarik pada masalah kematian. Terkait erat dengan masalah kematian, Baldung juga memiliki masalah sensualitas. Dia sangat tertarik pada tubuh, baik pada pesona tubuh dan dalam kengerian layu.

“Tiga zaman seorang wanita dan kematian” adalah lukisan Hans Baldung Green yang paling terkenal. Tema favorit para seniman dari berbagai era adalah penggambaran simbolis tentang usia seseorang, usia muda dan usia lanjut, kecantikan dan pelayuan tubuh manusia.

Sosok-sosok perempuan alegoris yang digambarkan dalam gambar membuat orang berpikir tentang kefanaan dan kekejaman waktu: Masa kanak-kanak dalam bentuk bayi yang sedang tidur, Pemuda yang sedang tumbuh, kemudian menghabiskan Masa Tua, dan, akhirnya, Kematian dalam bentuk kerangka dengan jam pasir.

Dalam lukisan Baldung Green, pantulan keindahan tubuh manusia hampir selalu menemukan gambar kematian yang mengerikan. “Kematian, kematian dan kematian lagi,” tulis Hans Baldung Green, “gundukan keputihan, sambungan diikat, terpelintir, tidak tahu malu tulang pinggul. Dan pada apa yang dulu merupakan tangan, menggantung gelang emas berat tenun indah. Aku tetap diam dan tak bergerak di depan sisa-sisa pengemis ini, sebelum matahari terbenam yang mengerikan dari manusia… “

Hans Baldung Green kembali ke tema hidup dan mati lebih dari sekali. Tema ini sangat khas dari seni Renaisans Utara, tetapi tuannya mengungkapkannya secara penuh dan mendalam. Dalam film “Seven Ages of a Woman and Death” – topik ini mencapai klimaksnya. Di depan kita ada sederetan wanita yang melambangkan jalan duniawi seorang wanita. Tidak peduli betapa menawannya dia di masa mudanya, usia tua dengan kelainan bentuk dan kematiannya tidak bisa dihindari.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)