Aristoteles dan Phyllis – Hans Baldung

Aristoteles dan Phyllis   Hans Baldung

Ukiran “Aristoteles dan Phillies.” Pada Abad Pertengahan, legenda filsuf besar Yunani kuno, Aristoteles, yang adalah guru dan pembimbing Alexander Agung, populer di Eropa. Melihat bagaimana murid mudanya terlalu bersemangat tentang pelacur Phyllis yang cantik, Aristoteles memperingatkan bahwa hasrat yang kuat bisa berakibat fatal bagi pria.

Marah Phyllis memutuskan untuk membalas dendam pada filsuf tua itu. Dia muncul di hadapannya dengan segala kemuliaan, menawannya sedemikian rupa sehingga filsuf besar dan terhormat itu dibakar dengan semangat dan siap untuk apa pun. Pelacur tidak kalah dan, sebagai bukti cinta, mengundang filsuf untuk menggambarkan kuda, dan dia sendiri akan menjadi penunggang. Karena kewalahan oleh hasrat, filsuf itu merangkak, ia dibebani oleh orang-orang Phillies dan, melambaikan cambuk di atas kepalanya, menunggang kuda.

Adegan ini, menurut legenda, ditonton oleh Alexander Agung. Sulit untuk mengatakan apakah itu memang benar, dalam sumber kuno ini tidak disebutkan. Mungkin alasan legenda itu adalah kata-kata filsuf besar Aristoteles: “Jika cinta begitu kuat sehingga bahkan dengan semua kebijaksanaan saya dan mengingat berapa usia saya, saya tidak bisa menolaknya, Anda harus berjaga-jaga dari kerumunan orang muda.”

Plot itu sangat populer di lukisan Eropa periode itu. Banyak seniman menggambarkan seorang filsuf bijak yang dianut oleh gairah cinta. Seniman paling sering melakukan perintah warga kaya, bangsawan, melayani selera dan kebutuhan mereka.

Hans Baldung Green dalam ukiran Aristoteles dan Phyllis menjerat keburukan dan hasrat, ia benar-benar kejam terhadap filsuf kuno yang agung, yang digambarkan sebagai orang tua yang lucu dan menggairahkan. Phyllis dalam ukiran ini sama sekali bukan keindahan, tetapi pelacur sembrono dengan bentuk bengkak dan senyum puas diri yang mengejek.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)