Sekolah Athena. Mural Stanze della Senyatura – Raphael Santi

Sekolah Athena. Mural Stanze della Senyatura   Raphael Santi

Mural Stanze della Senyatura [1510-1511] Perdebatan tentang kebenaran berlanjut di sekolah Athena, yang menghiasi dinding seberang aula. Ini adalah lukisan dinding Raphael Vatikan yang belum terselesaikan. Aksi ini terjadi di sini dengan latar belakang sebuah kuil marmer putih besar; fasadnya dihiasi dengan patung-patung raksasa Apollo dan Minerva; tiga lengkungan besar yang masuk jauh ke kedalaman satu demi satu sangat cocok dengan penyelesaian dinding yang melengkung.

Tapi kuil kebijaksanaan kuno ini kosong. Dalam pencarian kebenaran, para filsuf keluar darinya; tidak seperti para teolog yang berkumpul di altar, mereka dibagi menjadi kelompok-kelompok terpisah di tangga marmer yang lebar. Yang terakhir meninggalkan kuil adalah Plato dan Aristoteles, berbaris di tengah lengkungan gereja nave dan biru surgawi yang masuk jauh ke dalam lengkungan. Plato berambut putih, yang kepadanya Rafael memiliki kemiripan dengan Leonardo da Vinci, mengarahkan tangannya ke surga sebagai tanda bahwa roh itu utama; Aristoteles menjulurkan telapak tangannya ke bawah, sebagai tanda bahwa itu yang utama.

Para filsuf berkerumun di sekitar Plato dan Aristoteles dan di dinding kuil, berbicara satu sama lain; tenggelam dalam pikiran pria tua yang terbungkus jubah gelap; tidak jauh darinya, seorang pemuda, bersandar di dinding dan meletakkan notebook di atas lututnya, menulis sesuatu dengan tergesa-gesa. Bagian tengah dari tangga marmer yang sangat besar hampir kosong – di sini, dalam pose santai, Diogenes yang sinis duduk setengah kaki, dan di bawah, berbalik menghadap kami, ia tenggelam dalam pikiran filsuf alamiah Democritus, kepada siapa Rafael memberikan kemiripan dengan Michelangelo.

Di kaki tangga ada dua kelompok filsuf yang paling banyak berdebat: di sebelah kanan adalah sekelompok pemuda yang mengelilingi Euclid, yang mengukur sesuatu dengan kompas di papan tulis; arsitek Bramante mengakui dengan kedoknya; ahli matematika didekati oleh seorang lelaki agung yang berpaling kepada kami dengan punggung di mahkota kerajaan dengan sebuah bola di tangannya – astronom agung jaman dahulu, Ptolemy, diikuti oleh dua pria muda; dengan kedok salah satu dari mereka, Raphael sendiri mudah dikenali, yang kedua adalah seniman Sodom, yang berpartisipasi dalam lukisan lengkungan Stanza.

Kelompok filsuf di sebelah kiri terbenam dalam studi teks, di atas bahu salah satu dari mereka seorang pria dalam sorban putih, mungkin filsuf besar timur Averroes. Semua banyak karakter ini, mencolok dengan berbagai penampilan, pose, gerakan, dibagi menjadi kelompok-kelompok yang terpisah, disatukan oleh ritme yang sama, seolah-olah terlahir secara tak terlihat dalam setiap kelompok, berpindah dari satu kelompok ke kelompok lain, memasukkannya ke dalam garis bentuk oval yang terkoyak di latar depan, yang menunjukkan seolah tidak memperhatikan pertengkaran, tenggelam dalam pemikiran Democritus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)