Hercules dan Antey – Hans Baldung

Hercules dan Antey   Hans Baldung

Perjuangan Hercules dan Antei secara tradisional melambangkan kemenangan keberanian atas gairah fana. Mengungkap esensi sejati pahlawan, penulis menginspirasi penonton dengan keraguan tentang perlunya tindakan dan menyebabkan kasihan bagi Antei yang terbunuh. Pahlawan yang gagah perkasa, diangkat oleh Renaisans ke suatu cita-cita etis, Baldung merampas kebajikan-kebajikan yang akan membenarkan perilakunya dan membuktikan perlunya tindakannya.

Wajah besar Hercules berbalik ke arah penonton, terdistorsi oleh seringai kejam, dengan bibir yang digigit dan gigi atas yang terbuka, membuat kesan jijik. Warna dingin tubuh telanjang, yang terdiri dari otot-otot yang meregang berlebihan, membeku dengan latar belakang dinding pecah. Hercules dalam upaya terakhir mengeluarkan raksasa itu dari tanah, dan Antaeus, yang melemparkan kepalanya dalam pergolakan kematiannya, mencoba dengan sia-sia untuk membebaskan dirinya.

Tidak pernah sebelumnya, sejak jaman dahulu, wajah Hercules telah menjadi obyek perhatian para seniman. Dalam semua adegan di mana dia digambarkan, tindakan yang dilakukan olehnya dan atributnya adalah penting. Wajah itu netral, itu diberkahi, sebagai suatu peraturan, dengan ekspresi kondisional atau tanpa ekspresi yang sama seperti topeng kuno Hercules yang telah mendatangi kita.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)