Suijin no mori suaka dan daerah Massaki dekat sungai Sumidagawa

Suijin no mori suaka dan daerah Massaki dekat sungai Sumidagawa

Di pulau Mukojima, di tepi kiri Sungai Sumidagawa, ada kuil Shinto dari Suijin no Mori di hutan yang didedikasikan untuk Sungai Sumidagawa. Dewa utama di sini adalah naga – penguasa elemen air, yang juga pelindung sungai. Suijin adalah pelindung dewa dari elemen air dan api, di mana tidak hanya pelaut, tetapi juga petani biasa percaya.

Antara 1596 dan 1615, pemerintah militer bakufu membangun bendungan besar di Sungai Sumidagawa untuk melindunginya dari banjir. Di latar depan ukiran oleh Yaedzakur, itu mekar di pertengahan musim semi, lebih lambat dari sakura biasa. Di seberang Sungai Sumidagawa, daerah Massaki, terkenal dengan kuil-kuilnya. Gunung di tengah ukiran adalah Pukubayama, meskipun, pada kenyataannya, gunung ini tidak bisa dilihat dari tempat ini. Di sebelah kiri kita melihat orang-orang menuju feri untuk menyeberangi sungai. Di sebelah kanan mereka adalah gerbang torii dengan dua lentera perunggu, mereka mengarah ke kuil Suijin-no mori.

Di sungai Anda dapat melihat rakit dan dua kapal bergerak dari timur ke selatan. Perubahan warna pada cetakan akhir ukiran terutama mempengaruhi nuansa lembu dan langit. Mereka menjadi sedikit lebih ringan. Dengan latar belakang mereka, bunga sakura terlihat lebih cerah, menambah dekorasi pada komposisi. Warna bokashi telah berubah dari merah menjadi biru.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)