Pine “Suby no Matsu” di Sungai Asakusagawa, Tanggul Ommayagashi

Pine Suby no Matsu di Sungai Asakusagawa, Tanggul Ommayagashi

Di daerah ini, Sungai Sumidagawa disebut Asakusagawa. Di luar gerbang Asakusa Gomon adalah gudang beras pemerintah Asakusa Gozo. Gudang terletak di delapan tempat berlabuh, karena beras dikirim dengan kapal. Di antara tempat tidur keempat dan kelima, pinus Suby tumbuh. “Subi” berarti “dari awal hingga konya.” Pinus pertama dipatahkan oleh angin kencang dan yang baru ditanam di tempatnya. Siluet pohon pinus dengan cabang-cabang yang menyebar menonjol di latar belakang bangunan penyimpanan, terutama terlihat jelas dari sungai.

Di dekatnya ada kuartal Yoshiwara, dan menjadi kebiasaan bagi pengunjung kuartal untuk berbicara tentang malam yang dihabiskan di bawah pohon pinus, “Sübi no matzah.” Di latar depan di sebelah kiri adalah perahu yanebune yang tertutup, di atas dek sandal theta, pemiliknya ada di dalam, di balik tirai buluh. Untuk yanebune perahu lain – tekibune, penumpangnya, tampaknya, menuju ke “Yoshiwara”. Bintang-bintang menyala terang di langit yang gelap. Hiroshige menggunakan teknik favorit rencana kontras dalam ukiran ini.

Langit di ukiran akhir tidak hanya gelap, hampir hitam, seperti pada versi pertama, tetapi biru tua dengan garis gelap di tepi atas. Itu disorot di cakrawala dengan garis kuning cerah berubah menjadi hampir putih.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)