Suaka Massaki di Sungai Utigawa, Desa Sekia-no Sato dan Suilzin-no Mori

Suaka Massaki di Sungai Utigawa, Desa Sekia no Sato dan Suilzin no Mori

Daerah yang berbatasan dengan kuil Shinto dari Massaki Inari-jin jinja disebut Massaki. Kuil Massaki Inari, lebih dikenal daripada kuil-kuil Inari lainnya di Edo. Di kuil dekat Sungai Sumidagawa ada banyak restoran dengan pemandangan sungai yang indah. Restoran paling populer adalah Kosiya dan Kinoeneya, yang menyajikan spesialisasi Dengaku.

Melalui jendela bundar restoran, dengan shoji terpotong di tepi daun, pemandangan Sungai Sumidagawa terbuka. Di pertemuan sungai Utida dan Sumidagawa, di semenanjung, terlihat di ukiran di sebelah kanan, ada kuil Shinto dari Suijin no mori, di depannya ada gerbang torii. Tempat kudus itu sendiri terletak di kedalaman hutan. Di cakrawala, di sebelah kiri, Anda dapat melihat bangunan Sekiya no Sato yang berbatasan dengan pantai Sumidagawa.

Komposisi dimahkotai oleh gunung berkepala dua Tsukuba, puncak barat yang disebut jantan, timur – betina. Gunung Tsukuba dianggap sebagai simbol puitis kesetiaan dan cinta. Dalam versi awal ukiran, waktu setelah matahari terbenam ditampilkan, sedangkan di akhir strip merah fajar membawa warna merah muda ke langit malam. Garis merah bokashi dari atas menjadi lebih intens.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)