Pemandangan Biara Kinryuzan dan Jembatan Azumabashi – Utagawa Hiroshige

Pemandangan Biara Kinryuzan dan Jembatan Azumabashi   Utagawa Hiroshige

Biara Kinryuzan – Gunung Naga Emas – dikenal dalam bacaan lain sebagai Asakusa-dera. Pagoda lima tingkat dan bangunan hondo besar, dicat merah, digambarkan oleh Hiroshige di latar belakang ukiran di sebelah kanan. Di latar depan adalah bagian dari kapal pesiar yanebune yang tertutup. Biasanya, di kapal-kapal dengan rencana yang sama, geisha menghibur para tamu: mereka membawakan mereka anggur dan makanan ringan, memainkan shamisen, membawakan lagu-lagu, bentuk salah satunya dipotong oleh tepi kiri kertas. Kapal itu mungkin menuju ke Terusan Sanyabori menuju Yoshiwara.

Titik awalnya adalah pantai Sumidagawa, yang merupakan bagian dari daerah Mukojima, yang terkenal dengan pohon ceri yang ditanam oleh Shogun Yoshimune. Ini adalah salah satu tempat favorit penghuni kota untuk mengagumi sakura yang mekar. Kelopak Sakura berputar di udara, terbang dari pohon yang tumbuh di tepi Sumidagawa. Melalui tirai perahu yang terangkat, jembatan Azuma terlihat, di mana Fuji berdiri. Dalam ukiran ini, versi akhir didesain ulang secara berwarna. Perubahan itu memengaruhi warna perahu. Dari kuning, berubah menjadi cokelat muda. Warna sapi didesain ulang secara signifikan. Warnanya biru tebal dengan garis-garis gelap di latar depan dan di dekat sisi perahu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)