Studi tentang Pohon Zaitun – Claude Monet

Studi tentang Pohon Zaitun   Claude Monet

Karya Vincent Van Gogh, The Study of Olive Trees, mendemonstrasikan “ketidaksukaan” keras penulis atas permainan cahaya dan bayangan. Sebagai aturan, chiaroscuro jarang mengunjungi lukisan-lukisan Gog, seperti dalam kasus ini, mengubah semak-semak zaitun menjadi hutan yang lebat dan suram. “Pohon zaitun” – sebuah karya yang cukup awal untuk seniman. Itu masih mencerminkan kekanak-kanakan dan narasi yang naif.

Van Gogh meninggalkan upayanya untuk menggambarkan alam pada tampilan sederhana batang dicampur dengan kraplak dan sapuan kuas langka mahkota hijau. Lukisan itu ditulis dengan sangat hati-hati agar tidak mengganggu ketenangan dan kepuasan seseorang dalam menampilkan lanskap yang sebenarnya. Vincent tidak menambahkan rincian yang tidak perlu, memisahkan semak-semak, halaman rumput, tetapi menulis apa yang dia yakini. Ini adalah raksasa bertekstur dan riak datar bidang rumput. Mencoba menulis dunia nyata, Van Gogh memilih kombinasi bintik-bintik warna yang pelit.

Pada saat yang sama, masing-masing rencana untuk komposisi mengandung banyak warna – di jejak impresionisme. Kelimpahan bunga dengan suhu yang sama hadir di jejak langit. Meninggalkan sendirian kecintaan pada sapuan kuas, sang seniman memberikan dinamika cakrawala, mengisyaratkan pergerakan mahkota dan angin yang berjalan. Ini berlaku untuk semua pekerjaan di mana stroke dendeng tercetak. Teknik Van Gogh sudah aneh. Itu menyerupai pointillisme dengan prinsip mengaplikasikan cat pada bidang. Lansekapnya dapat dibandingkan dengan sisik ikan baik dari segi tampilan maupun esensi. Dia cukup dingin dan tidak ramah. Dan ini terlepas dari usaha. Lagipula, buah zaitun berhubungan dengan matahari, kehangatan dan berlimpahnya buah-buahan berair. Dan gambar yang diusulkan tidak begitu cerah. Alam dalam penelitian itu tidak hidup. Persepsi datar membuat lanskap kurang kontras dari bayangan dan sorotan, seperti yang disebutkan di atas.

Komposisi diambil dengan penekanan pada pohon di dekatnya dengan tikungan batang yang aneh. Van Gogh menggunakan kombinasi cat lilac dingin dan cokelat untuk menulisnya. Di beberapa tempat ada hijau diselingi untuk menghidupkan kembali gambar. Jelaslah bahwa tangan penulis tidak bekerja dengan berani, meninggalkan kekosongan di dekat objek. Secara umum, penelitian ini layak dipuji, mengingat fakta bahwa Vincent Van Gogh tidak memiliki pendidikan seni yang tepat. Persepsinya sendiri tentang dunia dan perbandingan bentuk-bentuk sederhana dari alam dengan tubuh manusia dapat dilacak dalam kanvas ini. Mungkin saja bentuknya sedikit dilebih-lebihkan dan motif lansekap “dibuat-buat”, tetapi ini adalah keseluruhan penulis: “Saya melebih-lebihkan, kadang mengubah motif, tetapi tetap saya tidak menciptakan keseluruhan gambar: sebaliknya, saya merasa sudah siap di alam. pertanyaannya adalah bagaimana mengeluarkannya dari sana. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)