Potret Z. A. Volkonskaya – Fedor Bruni

Potret Z. A. Volkonskaya   Fedor Bruni

Potret itu memperlihatkan Puteri Zinaida Alexandrovna Volkonskaya, Putri Pangeran Beloselskaya-Belozerskaya, istri bendahara Pangeran N. G. Volkonsky. Fyodor Bruni memperkenalkan sang putri dalam setelan Tancred dari opera Rossini, Tancred. Sebuah potret yang dilukis di Italia romantis. Mengenakan baju besi ksatria, dikelilingi oleh pemandangan yang suram, wanita muda itu penuh dengan spiritualitas istimewa, hampir mistis, yang pada saat romantisme dianggap sebagai aksesori Abad Pertengahan. Z. A. Volkonskaya adalah pria dengan talenta hebat dan takdir yang luar biasa. Mungkin dia adalah kepribadian yang paling mencolok di kalangan wanita dalam sejarah budaya Rusia di paruh pertama abad ke-19.

Alam dengan murah hati memberinya banyak bakat: ia memiliki suara yang indah, musik yang dikomposisikan, puisi, prosa dalam bahasa Prancis dan Rusia. Volkonskaya dikenal sebagai nyonya rumah dari salon sastra dan musik di Moskow, yang pada pertengahan 1920-an menjadi pusat budaya ibukota lama. Setiap minggu, konser, pertunjukan opera, dan bacaan sastra diadakan di rumah di Tverskaya, di mana, menurut P. A. Vyazemsky, “perwakilan dari dunia besar, pejabat dan keindahan, profesor, penulis, jurnalis, seniman” bergabung.

Di antara pengunjung reguler ke salon: E. A. Baratynsky, D. V. Venevitinov, P. A. Vyazemsky, saudara-saudara I. V. dan P. V. Kireyevsky, M. P. Pogodin, A. S. Khomyakov, P. I Chaadaev, S. P. Shevyrev. Seorang tamu yang sering menjadi koleksinya adalah A. S. Pushkin, yang mendedikasikan puisi “Diantara Moskow yang Tidak Berpengalaman” kepada “dewi dan keindahan”. Pada 26 Desember 1826, penyair menghadiri pesta perpisahan untuk menghormati M. N. Volkonskaya, yang akan berangkat ke Siberia kepada suaminya, Decembrist Sergei Volkonsky.

Kemandirian perilaku dan keberanian penilaian Volkonskaya mengganggu kalangan pemerintah. Di belakang rumahnya, yang berfungsi sebagai “pusat dari semua yang tidak puas,” pengawasan rahasia dilembagakan. Sementara itu, Volkonskaya berjuang untuk aktivitas sosial yang luas. Dia punya banyak ide: organisasi masyarakat ilmiah “Percakapan Patriotik” dan “Masyarakat Rusia”, yang dirancang untuk memperkenalkan Eropa Barat ke sejarah dan budaya Rusia, serta penciptaan “Museum Estetika” di Universitas Moskow.

Tetapi semua ini dengan dingin diterima oleh otoritas Moskow. Puteri Volkonskaya berusaha mewujudkan dirinya dalam karya sastra dengan menciptakan dan menerbitkan sejumlah karya penting: “Quatre nouvelles”, “Tableau slave du V-me siŃ…cle”, kutipan dari novel “The Legend of Olga”. Bidang sastra tidak mendatangkan keberhasilan yang berisik, tetapi tidak luput dari perhatian: karena “lukisan Slavia” Volkonskaya terpilih sebagai anggota kehormatan Perhimpunan ilmiah Sejarah dan Purbakala Rusia.

Memiliki disposisi cinta kebebasan dan kondisi materi yang bagus sejak lahir, Volkonskaya pada tahun 1829, “bosan dengan Moskow dan gosipnya,” pergi ke Italia, di mana dia tinggal tiga puluh tiga tahun. Dia tinggal cukup tertutup di vila romaninya. Benar, N. V. Gogol tinggal bersamanya untuk waktu yang lama, pada siapa dia memberikan pengaruh spiritual yang kuat. Sang putri membuat belokan langka untuk Rusia dalam kehidupan religiusnya: sesuai dengan keyakinan mendasar dan perasaannya yang dalam, ia pindah dari Ortodoksi ke Gereja Katolik Roma.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)