Copper Serpent – Fedor Bruni

Copper Serpent   Fedor Bruni

Di jantung gambar “The Copper Serpent” adalah plot Perjanjian Lama – salah satu episode dari perjalanan 40 tahun bangsa Israel. Setelah orang-orang Yahudi meragukan kemampuan Musa untuk memimpin mereka keluar dari hutan belantara, Tuhan mengirim hujan dari ular-ular beracun kepada mereka. Banyak putra Israel meninggal karena gigitan, dan kemudian Tuhan memerintahkan Musa untuk memasang spanduk ular tembaga. Setiap orang yang memandangnya dengan iman tetap hidup.

Kanvas terbesar dari koleksi lukisan abad ke-19 Museum Rusia dan karya Fedor Bruni yang paling terkenal diciptakan selama 15 tahun, dan berakhir di Roma. Demi dia, Bruni bahkan menyela karyanya pada lukisan Katedral St. Isaac. Dalam pesan khusus kepada Kaisar Nicholas I, pelukis menjelaskannya sebagai berikut: “Di Rusia tidak ada cahaya yang tepat, atau jenis yang sesuai, sehingga diperlukan untuk penyelesaian kanvas.” Tentu saja, ini semacam trik: di Italia Anda bisa menemukan orang Italia plein air dan orang Italia, tetapi bukan orang Yahudi. Pada tahun 1841, Copper Serpent dikirim dengan kapal ke St. Petersburg, di mana itu adalah keberhasilan yang mengejutkan, hanya sebanding dengan kemenangan Hari Terakhir Pompeii oleh Karl Bryullov, saingan paksa abadi dari Fedor Bruni. Seperti lukisan Bryullov, kanvas “Copper Serpent” dibangun dengan cara baru,

Tidak ada protagonis di sini – kerumunan memikat latar depan, ditangkap oleh ketakutan akan kematian yang tak terhindarkan dan harapan keselamatan. Bruni dekat dengan definisi Gogol tentang lukisan sejarah sebagai memilih “krisis yang kuat dirasakan oleh seluruh massa.” Lampu yang bergerak menciptakan perasaan gerakan kerumunan yang bersemangat. Rentang halus dingin-biru, hijau kusam, abu-abu-cokelat memberikan kesatuan untuk angka-angka bergegas. Plot Alkitab tidak menerima interpretasi yang jelas dari artis.

Dalam gambaran penderitaan rakyat, secara bersamaan orang dapat melihat kutukan atas kekejaman dewa alkitabiah dan penolakan terhadap pemberontakan rakyat. Orang bisa mengerti bahwa sang seniman sendiri melihat jalan keluar hanya dalam ketaatan pada kehendak Ilahi. “Copper Serpent” diperoleh oleh kaisar untuk koleksi Hermitage, dan pada 1897 dipindahkan ke Museum Rusia.

Pada tahun 2003, restorasi jangka panjang dari lukisan terkenal selesai. Itu dibersihkan dari tujuh lapisan pernis, karena yang banyak karakter hampir tidak dapat dibedakan, dan kanvas itu sendiri memperoleh warna coklat berkarat. Ternyata pakaian hijau dari karakter sebenarnya biru. Dan di latar belakang adalah gambar yang sebelumnya tersembunyi dari gubuk – tabernakel di mana orang-orang Yahudi kuno menyimpan Tabut Perjanjian. Dari Februari 2000 hingga Desember 2002, para pemulih Museum Rusia melakukan karya yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan lukisan megah karya F. Bruni “The Copper Serpent”.

Keberadaan hampir 200 tahun dari karya telah membuat perubahan dalam penampilan aslinya: kanvas telah memburuk, pernis telah menjadi gelap, warnanya telah kehilangan kecerahan dan kemurnian. Tugas restorasi adalah memperkuat kanvas dan lapisan cat, membersihkannya dari implementasi yang berbeda. Hasil dari karya ini memungkinkan untuk membawa gambar sedekat mungkin ke skema warna artis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)