Potret A. P. Sumarokov – Fedor Rokotov

Potret A. P. Sumarokov   Fedor Rokotov

Rokotov menulis seorang lelaki tua dengan semua tanda kebanggaan seorang anggota dewan negara yang bermartabat. Tetapi di balik parade luar, ia tidak menyembunyikan ketidakpuasan yang mengkhawatirkan dari kepribadian kekuatan kreatif yang luar biasa, rasa pedas yang menyengat dan sifat penyair yang tidak seimbang, yang membuatnya sangat mahal dalam hidupnya. Senyum yang mengekspresikan keceriaan dan superioritas tidak mereda, tetapi juga menerangi kesedihan di mata. Di hadapan kita adalah otoritas puitis terbesar abad ke delapan belas.

Dengan rasa hormat dan senang, Grinev mengenang dia dari “Putri Kapten” oleh A. S. Pushkin: “Pengalaman saya, untuk saat itu, sangat cantik, dan Alexander Petrovich Sumarokov… sangat memuji mereka” … Rokotov, tidak diragukan lagi, sebuah tragedi dia terlihat, dia membaca dongeng, dia menyaksikan bagaimana di mana-mana dia menghafal dan mengulangi puisi dan syair cintanya. Tetapi cetakan populer dengan teks dongeng dijual di semua toko buku. Artis itu tidak bisa tidak memperlakukan penyair dengan ramah.

Tetapi potret itu menciptakan, tanpa hiasan: kepribadiannya luar biasa dan saling bertentangan. Bagaimana Sumarokov dengan bangga menoleh kepada kami, menunjukkan kembali bintang dan pita merah Annes, tetapi sang seniman mengabaikan semua ini – wajah, terutama wajah, menariknya. Dan tampaknya semua genre yang dimiliki si penyair: tragedi, komedi, dongeng, ode, ayat cinta, digabungkan dalam cermin jiwa ini. Wajah si penyair, seorang pengkhotbah, yang dengan penuh semangat ingin mengajar kawanan bodoh bangsawan yang berkuasa.

Bukankah Rokotov dekat dengan pemberitaan awal yang rasional dalam diri seorang pria: “Jangan suka kejahatan, pujian, cinta uang” … Tidakkah ia berbagi serangan terhadap kebodohan dan ketidaktahuan: “Dan Anda, yang tidak memiliki pikiran, seorang bangsawan yang tidak memiliki otak” … Dan oleh karena itu, di atas semua itu, sang seniman menekankan dalam potret kebanggaan bakat yang bangga, keyakinan penyair dalam pengangkatannya. Potret itu fasih: di wajah merah, ketakutan mual berbatasan dengan kerentanan dan penghinaan bagi mereka yang meremehkan bakatnya di berbagai bidang – dan ia adalah direktur pertama teater Rusia, dan menerbitkan majalah “Hardworking Bee”.

Seorang pria, ambigu, sombong, sensitif, mengetahui baik manis maupun racun kemuliaan cepat, akhirnya dia mengerti: “semua yang ada di dunia ini busuk.” Sebuah potret seorang pria yang akan pergi selamanya – di tahun yang sama, Sumarokov tidak akan melakukannya. Hanya para aktor menghabiskan perjalanan terakhir sutradara dan penulis naskah mereka.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)