Potret E. N. Orlova – Fedor Rokotov

Potret E. N. Orlova   Fedor Rokotov

Ekaterina Nikolaevna Orlova, putri dari N. Ya, Zinoviev dan E. N. Senyavina, istri G. G. Orlov dan pelayan kehormatan Catherine II Ketika hubungan cinta yang panjang dan membingungkan dengan Catherine II berakhir pada penghentian terakhir, Pangeran Grigory Orlov memutuskan untuk menjalani tahun keempat puluh hidupnya. untuk menikahi sepupunya, Ekaterina Nikolaevna Zinovieva, pembantu kehormatan Ratu. Permaisuri menyetujui pernikahan ini. Pernikahan itu berlangsung, mungkin pada musim semi 1777.

Putri muda sembilan belas tahun itu diberikan wanita negara, menerima Ordo St. Catherine dan hadiah pernikahan mahal. Dua tahun, pasangan itu tinggal di St. Petersburg. Puteri Ekaterina Nikolaevna, seorang kecantikan yang berbakat dengan kecerdasan dan karakter yang lembut, “berhasil mengembalikan ketenangan ke hati Orlov; dia sekarang lebih suka kehidupan pribadinya daripada kehidupan yang penuh badai dan cemerlang” Kontemporer lainnya menegaskan hal yang sama: “Orlov tidak dapat dipisahkan dari istrinya,” tulis Harris di Februari 1778. “Tidak ada insentif yang akan memaksanya untuk mengambil bagian dalam urusan.”

Dalam masa pelangi terbaik Ekaterina Nikolaevna ini, potretnya dibuat. Itu ditulis dengan cara yang tidak khas dari gaya Rokotov akhir: itu adalah gambar representatif seremonial dengan aksesoris yang ditulis dengan cermat. Selempang merah menonjol di atas gaun putih satin, tanda seorang wanita statistik terlihat dengan kecemerlangannya yang berkedip – monogram berlian dengan potret permaisuri. Di belakang pundaknya ada mantel bulu yang jatuh, yang membuktikan martabat pangeran.

Kehormatan resmi juga diperkuat oleh gaya rambut yang tinggi dan menjulang tinggi di dunia istana pada paruh kedua tahun 1770-an. Namun, gambar yang dibuat oleh seniman itu ambigu dan kontroversial. Meskipun wanita cantik yang tertutup dari kalangan atas menjaga jarak penonton, catatan kamar terdengar jelas dalam potret. Di bawah gloss depan adalah karakter yang kompleks.

Karena kontur buram dan transisi tidak stabil dari cahaya ke bayangan, ilusi variabilitas wajah muncul. Bibir dikompresi dan pada saat yang sama tampak sedikit tersenyum. Tatapan asing mata memanjang yang tak bisa ditembus dipenuhi dengan kesedihan, bayangan di pipi kiri menyebabkan respons yang mengkhawatirkan. Atau semua ini sepertinya, karena kita tahu nasib E. N. Orlova. Kehidupan keluarga yang dimulai dengan bahagia berakhir dengan tragis. Wanita muda itu dalam kesehatan yang buruk, dan suaminya membawanya ke luar negeri untuk perawatan. Dia jelas menunjukkan gejala konsumsi pertama.

Sang putri, bagaimanapun, berkuda untuk satu tujuan: dia ingin punya anak, dan dia berharap bahwa obat asing akan membantunya. Pada 16 Juni 1781, Ekaterina Nikolaevna meninggal di Lausanne. Orlov membawa abunya ke St. Petersburg dan dimakamkan di Alexander Nevsky Lavra. Catherine II menyatakan belasungkawa dalam surat yang menyentuh: “Sudah terbiasa selama bertahun-tahun untuk mengambil bagian terbesar dalam semua urusan Anda di hadapan Anda, saya tidak bisa, tanpa penyesalan yang tulus dan sensitif, diberitahu tentang hilangnya putri Anda yang baik secara simultan, berdoa kepada Tuhan untuk menjaga kesehatan dan hari-hari Anda sampai akhir abad ini. … ” G. R.Derzhavin dalam ayat-ayat tentang kematian Putri Orlova memanggilnya “malaikat kecantikan.”

Setelah kematian istrinya, G. G. Orlov menunjukkan tanda-tanda gangguan mental yang jelas. Dia jatuh ke masa kanak-kanak, salah seorang sezamannya menulis bahwa pangeran “di masa kanak-kanak, tidak tahu apa yang dia lakukan dan katakan.” Pada malam 13 April 1783, Grigory Orlov meninggal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)