Potret tukang cerita bylin – Ivan Kramskoy

Potret tukang cerita bylin   Ivan Kramskoy

Pada akhir abad ke-19, minat khusus muncul dalam seni rakyat. Akhirnya, lapisan atas masyarakat memperhatikan orisinalitas dan keunikan tradisi rakyat. Perhatian yang dekat pada cerita rakyat dalam semua manifestasinya didorong oleh komposer The Mighty Handful, Wanderers, dan karya-karya V. V Andreev, yang membawa instrumen rakyat ke panggung profesional pada tahun 1888. Pada saat ini, mulailah secara aktif mengumpulkan dongeng, menulis epos, komposer, dan ahli etnografi melakukan ekspedisi cerita rakyat pertama, mencoba melestarikan apa yang telah ditransmisikan selama berabad-abad hanya dari mulut ke mulut.

Pahlawan budaya baru muncul yang merupakan penerjemah seni rakyat. Nugget ini, benar-benar buta huruf, tetapi memiliki bakat alami, membangkitkan kekaguman dan rasa hormat dari masyarakat yang berpendidikan. Para pendongeng epik mendapat peringkat di antara orang-orang yang luar biasa dari orang-orang, dan salah satu kepribadian terkenal adalah Vasily Petrovich Shchegolenok. Ilya Repin, Vasily Polenov melukis petani dan pengrajin sepatu ini, dan Ivan Kramskoy melukis potret darinya. Tapi kembali ke pahlawan.

Karya monoton, seperti kerajinan sepatu, Vasily Petrovich mencoba melakukan diversifikasi, melantunkan epik epik. Dia mengetahui hal ini dari ayahnya dan pamannya yang cacat, dan dia juga meminjam repertoar dari mereka. Memiliki ingatan yang fenomenal, Schegolenok tahu banyak kisah dan balada, para pahlawan di antaranya adalah para pahlawan, Sadko, Ivan yang Mengerikan, Khoten Bludovich. Banyak kolektor cerita rakyat menganggap epos versi-nya, bersama dengan kinerja yang terbaik di antara semua pendongeng epik. Vasily Petrovich juga berhasil mengenal adegan profesional – pertunjukannya diselenggarakan di St. Petersburg, Moskow, dan pada 1879, atas undangan Leo Tolstoy, ia tinggal selama sebulan di Yasnaya Polyana.

Penulis secara pribadi menuliskan epic storyteller, dan setidaknya enam karyanya didasarkan pada kisah narator-nugget. Bagaimana kita melihatnya di potret Kramskoy? Tanpa ragu, ini adalah orang yang sangat pekerja keras yang hidupnya tidak mudah Anda sebutkan. Pakaian miskin yang perlu diperbaiki, janggutnya yang berantakan dipangkas menggarisbawahi kemiskinan sang pahlawan. Memang, pendongeng epik pada dasarnya mengemis, bepergian melalui desa dengan cerita mereka. Seperti biasa, pelukis menyoroti wajah pahlawannya – itu harus dipertimbangkan oleh penonton. Sementara itu, tampilan atas nama pendongeng benar-benar mustahil untuk diambil.

Dahi yang berkerut memberikan pikiran dalam dirinya, matanya setidaknya sedih, tetapi kebijaksanaan dan martabat dibaca di dalamnya. Tampaknya bibir pahlawan dapat mengekspresikan emosi apa pun – bahkan saat dan akhirnya merangkak, mengubah wajah yang keriput menjadi ramah dan bersahabat, atau, sebaliknya, lelaki tua itu mengerutkan kening dan mengerutkan kening bahkan lebih untuk membicarakan sesuatu yang dramatis dan tegang. Rasa hormat yang dalam, kekaguman pada pahlawan mengekspresikan potret ini, bersama dengan kisah nyata. Tanpa diragukan lagi, karya luar biasa dari pelukis potret halus, sensitif, Kramskoy…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)