Kristus di Gurun – Ivan dari Kramskoy

Kristus di Gurun   Ivan dari Kramskoy

Yesus duduk di atas batu dan menunggu matahari terbit. Kaki langit membagi kanvas menjadi dua bagian: gurun batu dingin – di satu sisi, dan langit – dunia cahaya dan harapan, simbol transformasi masa depan – di sisi lain. Tepat di tengah kanvas, di perbatasan kedua dunia ini, adalah tangan Kristus yang tertutup, yang bersama-sama dengan wajahnya mewakili pusat visual dan semantik dari gambar itu. Di sini terkonsentrasi zona “ketegangan” terbesar pada saat Juruselamat menerima takdirnya.

Permulaan filosofis dalam gambar ini muncul ke permukaan berkat solusi komposisional: kesamaan pose Kristus di atas kanvas Kramskoy dengan pose F. M. Dostoevsky, “ahli pikiran” dalam potret terkenal G. G. Perov, jelas. Masalah abadi, universal, konfrontasi yang baik dan jahat adalah topik sentral dalam karya seniman dan penulis. Karya “Kristus di Gurun” membuat kesan yang tak terhapuskan di depan umum. Akademi Seni bahkan ingin memberi Kramsky gelar akademisi, tetapi sang seniman, yang setia pada prinsip-prinsipnya, tidak ada hubungannya dengan seni resmi.

Lukisan itu juga ditampilkan di Pameran Kedua Asosiasi Pameran Seni Perjalanan, salah satu pendiri di antaranya adalah Kramskoy. Banyak yang ingin membeli kanvas, tetapi akhirnya pergi ke P. Tretyakov dengan harga enam ribu rubel. Tretyakov berulang kali mengatakan bahwa “Christ in the Desert” adalah salah satu lukisannya yang paling dicintai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)