Kedatangan tukang sihir di pernikahan petani – Vasily Maximov

Kedatangan tukang sihir di pernikahan petani   Vasily Maximov

Salah satu karya terbaik almarhum Wanderer Vasily Maximov. Dalam karyanya, ia selalu mengandalkan dua pilar – genre dan keaslian. Artis bergenre, sebagaimana sejarawan seni menyebutnya, benar dalam gambar ini.

Jadi apa yang kita lihat? Berkat keaslian luar biasa, realisme, dan gambar dan emosi yang ditulis dengan hati-hati, seluruh adegan tampaknya hidup kembali di depan mata kita, para pahlawan memperoleh volume, semua peristiwa perlahan, secara dinamis terbuka di depan mata kita.

Di tengah-tengah pesta pernikahan yang menyenangkan, dalam pandangan modern, tentu saja, pedesaan tetapi kaya akan keasliannya, seorang tukang sihir muncul di ambang pintu rumah. Seorang kakek kuno dalam mantel kulit domba yang tertutup salju menyebabkan semua tetangga dan kerabat yang muda, membeku di bawah gambar, seluruh emosi – seseorang tercengang, seseorang memiliki kebingungan, seseorang memiliki kecemasan tersembunyi yang buruk. Pemirsa saat ini sangat sulit untuk memahami mengapa pernikahan pedesaan begitu khawatir?

Masalahnya adalah bahwa kedatangan penyihir itu bisa menjanjikan, serta kebahagiaan dan kesedihan – tidak ada yang tahu apakah orang tua yang bijak itu menjanjikan kehidupan panjang yang riang bagi kaum muda atau meramalkan cobaan berat, atau bahkan lebih buruk – kutukan atau “berbicara”? Itulah sebabnya musisi melemparkan balalaika, seorang pacar berbisik tentang sesuatu yang mengkhawatirkan, wanita muda itu tampak cemas di pintu, dan orang tua muda bergegas untuk menenangkan orang tua itu, menyapanya dengan roti dan garam.

Kuas artis melukis masing-masing gambar secara individual, secara harmonis menyatukan begitu banyak tokoh dalam gambar, dianut oleh satu suasana hati, yang terbentang di hadapan kita sebuah kisah otobiografi yang utuh.

Gambar ini dapat dilihat hari ini di Galeri Tretyakov, seperti bertahun-tahun yang lalu, itu memaksa Anda untuk berhenti, melihat lebih dekat pada wajah khawatir Anda, dan memahami alasan kekhawatiran ini, dan, tentu saja, mengagumi keterampilan penulis, yang membuat gambarnya hidup di atas kanvas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)