Malaikat – Raphael Santi

Malaikat   Raphael Santi

Rafael Santi melukis gambar “Malaikat” pada awal abad XVI, pada usia 17 atau 18 tahun. Perlu dicatat bahwa kanvas ditulis sesuai pesanan, dan bukan berdasarkan inspirasi. Pada 10 Desember 1500, seorang uskup setempat mendekati artis berusia tujuh belas tahun itu dan menawarkan kontrak untuk pelaksanaan gambar altar untuk menghormati penobatan Nikolai Tolentinsky, yang menggulingkan Setan. Setelah berhasil menyelesaikan pesanan, Raphael dijanjikan gelar “tuan” dan hadiah uang yang baik.

Hanya dua fragmen altar ini dengan lukisan “Malaikat” yang terawat baik yang bertahan. Perlu dicatat bahwa pada usia yang cukup muda, Raphael dengan terampil menyampaikan kondisi psikologis seseorang di atas kanvas. Jika kita membandingkan dua malaikat yang dilukis di atas altar, yang pertama berbeda dari malaikat lain dalam fitur wajah yang lembut dan cinta di mata. Seniman muda itu dengan terampil menyampaikan permainan bayangan dan kontras pencahayaan. Pencahayaan, pakaian, dan sumber cahaya artifisial, seakan melengkapi semua kelembutan karakter “Malaikat”, mereka dikombinasikan secara harmonis dengan tampilan dan esensi dari hamba Tuhan.

Satu kali melihat gambar sudah cukup untuk melihat niat artis untuk menggambarkan kontras antara dua tokoh. Baik sebelum Raphael maupun setelahnya untuk waktu yang lama tidak ada yang belajar untuk secara halus menyampaikan karakteristik psikologis kepribadian.

Pada 1789, altar rusak parah akibat gempa, dan hanya gambar “Malaikat” dan “Perawan Maria” yang tersisa darinya. Saat ini, lukisan itu telah disimpan di Louvre sejak 1981, ketika ia membelinya dari sopir taksi kota, yang mewarisi lukisan itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)