Saint Catherine dari Alexandria – Raphael Santi

Saint Catherine dari Alexandria   Raphael Santi

Rafael pertama kali datang ke Roma, kemungkinan besar pada 1502-1503, ketika ia bekerja di Siena bersama Pinturicchio, lagi – pada 1506, ketika Laocoon ditemukan – acara ini dirayakan sebagai kebangkitan kembali patung dari tidak adanya. Kemudian Donato Bramante, arsitek istana Paus, mengundang Rafael untuk menjadi salah satu hakim dalam kompetisi untuk pemeran lilin terbaik dari aslinya yang antik. Pemenangnya dinyatakan Jacopo Sansovino.

Kelompok patung ini meninggalkan bekas yang tak terhapuskan pada jiwa reseptif Sanzio. Dari ingatannya, sosok laki-laki kiri lahir dalam Keturunan dari Salib, serta St. Catherine dari Aleksandria.

Di St. Catherine dari Aleksandria, lengkungan tubuh perempuan dipinjam dari Leda milik Leonardo. Tetapi kekuatan yang menyuburkan seniman dari dalam dan memungkinkannya untuk mengungkapkan kepedihan menerima kemartiran diambil dari Laocoon, kelompok patung Helenistik yang dilihat oleh Raphael di Roma pada 1506-1507.

St. Katarina dari Aleksandria lahir di Aleksandria pada tahun 294 dan bertobat menjadi Kristen oleh seorang rahib Suriah yang membaptisnya dengan nama Catherine. Menurut legenda, setelah dibaptis dalam mimpi, Yesus Kristus menampakkan diri kepadanya dan menyerahkan sebuah cincin kepadanya, memanggilnya pengantin wanita. Dia menjadi martir pada masa pemerintahan Kaisar Maximianus pada awal abad IV. Selama interogasi, Catherine secara terbuka menyatakan imannya kepada Yesus Kristus dan menuduh kaisar paganisme. Maximin, tidak berharap untuk meyakinkan orang suci itu lagi, mencoba merayunya dengan janji kekayaan dan kemuliaan.

Setelah menerima penolakan yang marah, kaisar memerintahkan orang suci untuk mengalami siksaan berat, dan kemudian dijebloskan ke penjara. Orang bijak yang diundang oleh kaisar dari seluruh kekaisaran mencoba meyakinkannya, tetapi St. Catherine sendiri mengubahnya menjadi Kristen bersama dengan beberapa anggota keluarga kekaisaran dan perwakilan aristokrasi Romawi. Di bawah ancaman roda, mereka mengundangnya untuk meninggalkan iman Kristen dan berkorban kepada para dewa, tetapi orang kudus itu dengan tegas mengakui Kristus dan mendekati roda itu sendiri, tetapi Malaikat itu menghancurkan alat-alat eksekusi, dan mereka berserakan berkeping-keping, mengganggu banyak orang kafir. Dengan doa, Catherine sendiri meletakkan kepalanya di atas talenan di bawah pedang algojo. Setelah eksekusi St. Catherine, tubuhnya menghilang.

Saint Catherine dari Alexandria diperankan oleh banyak seniman Renaissance, Caravaggio, Lucas Cranach the Elder. Paling sering, roda hadir dalam lukisan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)