Madonna Conestabile – Rafael Santi

Madonna Conestabile   Rafael Santi

Lukisan Raphael Santi “Madonna of Conestabile” diciptakan oleh seniman pada usia dua puluh. Ukuran lukisan, diameter 18 cm, kayu, minyak, dipindahkan ke kanvas. “Madonna of the Conestabile”, gambar yang sangat kecil dalam bentuk tondo. Dalam gambar ini, artis muda Rafael menciptakan perwujudan pertamanya yang luar biasa dari gambar Madonna, yang menempati tempat yang sangat penting dalam seninya.

Citra seorang ibu muda yang cantik, umumnya sangat populer dalam seni Renaisans, sangat dekat dengan Raphael, yang bakatnya banyak kelembutan dan lirik. Dalam lukisan “Madonna of Conestabile”, sang seniman mempersembahkan Maria dan bayinya membaca sebuah buku di atas lanskap transparan Umbria dengan bukit-bukit yang menggulung lembut di sekitar danau dan pepohonan tipis tanpa daun. Wajah serius dibedakan oleh pemodelan yang lembut dan lembut. Jubah biru Maria sangat serasi dengan warna langit biru, dengan nuansa dingin bukit hijau, danau dan pegunungan bersalju yang jauh, dan secara umum skema warna lukisan memberi kesan kemurnian cahaya.

Konsentrasi kiasan di sini ditingkatkan baik dalam tindakan itu sendiri – Maria dan bayi Kristus disatukan oleh fakta bahwa mata keduanya tertuju pada buku – dan dalam komposisi – dalam siluet Madonna yang digeneralisasi secara halus, dalam garis-garis sosok bayi mengikuti garis besar gambar, dan, akhirnya, bahwa bentuk lukisan “Madonna dari Conestabile” dengan bingkai bundar memberikan Desain figuratif karakter kelengkapan khusus. Bentuk tondo juga digunakan dalam quattrocento, tetapi digunakan di sana secara berbeda: baik komposisi dibuat tanpa penggunaan yang tepat dari kemungkinan lukisan bentuk bulat, atau, sebaliknya, garis besar lukisan menundukkan kealamian pengelompokan angka, menekankan efek ritme linier yang agak ditekankan.

Berbeda dengan master abad ke-15, gambar seniman muda Rafael Santi menguraikan kualitas baru ketika konstruksi komposisi yang harmonis tidak menahan gambar, tetapi, sebaliknya, dianggap sebagai kondisi yang diperlukan untuk perasaan kealamian dan kebebasan yang mereka hasilkan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)