Knight’s Dream – Rafael Santi

Knights Dream   Rafael Santi

Kadang-kadang metamorfosis yang menakjubkan terjadi pada seniman: karya-karya awal pada dasarnya berbeda dari yang dewasa dan terlambat: dalam gaya, gaya, warna, dan teknik visual. Sulit untuk berbicara tentang Rafael Santi sebagai “awal” atau “terlambat”, karena ia meninggal relatif muda – dalam usia klasik yang ditakdirkan 37 tahun. Namun, “Mimpi Ksatria” adalah pekerjaan awal sang master.

Dengan latar belakang pemandangan kota yang terlihat di kejauhan, di mana beberapa peneliti melihat garis-garis Urbino Italia, di bawah bayangan pohon laurel, berbaring seorang kesatria yang telah dirusak oleh mimpi. Dia mengenakan baju besi dan pakaian tempur lengkap. Dalam mimpi, dua wanita mendatanginya. Di tangan salah satu dari mereka – bunga, yang lain – pedang dan buku. Tentu saja, ini bukan hadiah dan bukan hanya benda. Sebuah alegori dibaca sepanjang.

Untuk memahami kiasan kiasan ini, orang harus tahu dan mengingat kualitas apa pada masa itu yang seharusnya dimiliki seorang ksatria sejati. Tentu saja, berani dan berani adalah pedang yang dipanggil untuk mengingat kualitas-kualitas ini. Seperti yang ironis dikatakan oleh seorang penulis pada abad ke-20, “pengangkatan pria adalah untuk membunuh dan dibunuh.” Ksatria itu harus setia tidak hanya pada tuannya, tetapi juga pada nyonya hati, untuk menjadi gagah dan sopan dengannya di masa damai – karenanya bunga. Akhirnya, kecenderungan penulis dan kebutuhan untuk belajar mandiri tidak asing bagi ksatria – buku ini dimaksudkan untuk mengingatkan hal ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)