Madonna del Granduka – Rafael Santi

Madonna del Granduka   Rafael Santi

Setibanya di Florence, ia secara mandiri mengeksplorasi masalah artistik baru. Dalam perkembangan artistik Raphael, periode Florentine sangat berarti. Oraz Madonna and Child, bidang seniman “Raphael” yang paling banyak, di Florence mengalami perubahan yang paling mendalam. Madonna Rafael tumbuh, menjadi lebih substansial, dipenuhi dengan kekuatan yang sama sekali baru dari kehidupan spiritual yang kompleks secara manusiawi, yang sama sekali tidak diketahui oleh Madonna awal, Perugian.

Rafael ingin membawa kepenuhan hidup pada gambar ibu dan bayi, untuk mencapai relaksasi maksimum – dan menciptakan serangkaian madona di mana tema tersebut dipecahkan sebagai adegan genre. Bayi itu mendapatkan kesenangan, kegembiraan yang belum pernah terjadi sebelumnya, kadang-kadang bahkan sifat kerusakan – baik di mata, di senyum, dan dalam perilaku: ia dengan tegas menarik pegangan oleh korsase ibu, sehingga ia harus dinasihati dengan gerakan dan tatapannya, maka ia akan jatuh ke dalam semacam ketidakteraturan melankolis. Rafael mulai dengan komposisi setengah angka paling sederhana dalam apa yang disebut “Madonna del Granduka”. Tradisi quattrocento Umbria masih memiliki efek yang sangat kuat pada kelembutan liris suasana hati.

Dalam gambar Madonna, kelemahlembutan ditekankan – di matanya yang lebih rendah, dalam sikap takut-takut yang dengannya dia menggendong bayi itu. Struktur komposisi lukisan ini cukup konsisten dengan suasana Perugin ini – vertikal paralel sederhana dari tokoh-tokoh Madonna dan Bayi, yang keseragamannya hanya sedikit terganggu oleh sedikit miringnya kepala Madonna. Hanya dalam satu hal Raphael memberikan penghormatan kepada tuntutan Florentine saat itu – latar belakang gelap tempat kelompok Madonna dan Child dipikirkan dengan lembut. Jelas, Rafael bermimpi tentang efek senja Leonard di sini, mencoba mencapai kabut suram yang begitu menghantamnya dalam lukisan-lukisan Leonardo.

Secara umum, misteri senja Leonard tidak sesuai dengan sifat Raphael, dan di sebagian besar Madonna ia pergi ke latar belakang lanskap, siang hari, untuk membersihkan operasi plastik. Di sisi lain, kepasifan liris Madonna del Granduka tidak baik untuk Florence. Mereka menuntut lebih banyak kebebasan, lebih banyak gerakan. Penyebutan pertama lukisan itu dimulai pada 23 November 1799: direktur galeri saat itu Uffizi Tommaso Puccini menulis tentang hal itu kepada Grand Duke Ferdinand III dari Lorraine. Karena kerusuhan Napoleon, Ferdinand berada di Wina pada waktu itu dan menerima sepucuk surat di mana Puccini mengatakan bahwa ia melihat “satu pedagang Florentine yang terpelihara dengan baik” karya “cara kedua Raphael dari Urbino,” dan meminta izin untuk membelinya.

Karena, sebagai akibat dari perampokan orang-orang Prancis, istana Pitti kehilangan lukisan-lukisan Sanzio yang paling berharga, Ferdinand III tidak ragu untuk menghabiskannya. Lokasi asli gambar tidak diketahui, kemungkinan besar ditujukan untuk pelanggan pribadi. Tanggal kembali ke sekitar 1506 karena sedikit sentuhan pengaruh Leonardo. Sederhana dan harmonis dalam komposisi, gambar ini sering dibandingkan dengan “Madonna in the chair” yang lebih kompleks, berasal dari zaman Romawi. Ferdinand III, melihat foto itu, sangat terpesona sehingga ia ingin membawanya bersamanya ke pengasingan di Würzburg. Kembali ke Florence, ia memerintahkan agar itu digantung di kamarnya, dan bukan di galeri umum Istana Pitti. Jadi dia menjadi “Madonna Grand Duke.” Sebuah studi radiografi baru-baru ini menemukan latar belakang lain di bawah lapisan tinta hitam;

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)