Kemenangan Jiwa di Olympus (fresco) – Rafael Santi

Kemenangan Jiwa di Olympus (fresco)   Rafael Santi

Fresco oleh seniman Italia Rafael Santi “The Triumph of Psyche on Olympus”. Sampai tahun-tahun terakhir hidupnya, Raphael menaruh perhatian besar pada lukisan monumental. Salah satu karya seniman terbesar adalah lukisan vila Farnesin, yang dimiliki oleh bankir Romawi terkaya Chigi.

Pada 10-an awal abad ke-16, Raphael mengeksekusi fresco “Triumph of Galatea” di aula utama villa ini, yang merupakan karya terbaiknya. Sekitar tahun 1518, lukisan langit-langit dan layar di ruang lain vila selesai. Mereka mewakili episode sejarah mitologis Dewa Asmara dan Jiwa. Gambar-gambar lukisan ini dibedakan oleh sejumlah besar, tetapi lukisan fresco itu sendiri, yang dibuat oleh siswa Raphael sesuai dengan sketsa dan gambarnya, tidak memiliki seni dan kehalusan yang sama.

Mitos tentang Putri Psyche menceritakan tentang keinginan jiwa manusia untuk menyatu dengan cinta. Untuk kecantikan yang tak terlukiskan, orang-orang lebih memuja Psyche daripada Aphrodite. Menurut satu versi, dewi cemburu mengirim putranya, dewa cinta Amur, untuk membangkitkan hasrat gadis itu terhadap orang-orang yang paling jelek, namun, ketika dia melihat keindahan itu, pemuda itu kehilangan akal dan lupa tentang perintah ibunya.

Menjadi istri Psyche, dia tidak mengizinkannya memandangnya. Terbakar dengan rasa ingin tahu, dia menyalakan lampu di malam hari dan memandang suaminya, memperhatikan setetes minyak panas jatuh di kulitnya, dan Cupid menghilang. Pada akhirnya, atas kehendak Zeus, para kekasih bersatu. Apuleius dalam Metamorphoses menceritakan mitos tentang sejarah romantis Dewa Asmara dan Jiwa; pengembaraan jiwa manusia, ingin bertemu cintanya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)