Potret Baldassare Castiglione – Rafael Santi

Potret Baldassare Castiglione   Rafael Santi

Lukisan oleh Raphael Santi “Potret Count Baldassare Castiglione”. Ukuran potret 82 x 67 cm, cat minyak di atas kanvas. Pertengahan 1510-an adalah saat penciptaan karya potret terbaik Raphael. Di antara yang paling terkenal di antara mereka adalah potret Paus Julius II. Karya ini memberikan contoh mempersepsikan penampilan nyata dari model melalui prisma dari cita-cita tertentu. Raphael mencapai kesuksesan terbesar jika karakter dan penampilan modelnya dekat dengan arah karya seninya. Misalnya, adalah potret Pangeran Baldassare Castiglione.

Artis itu tidak memilih karakter utama apa pun dalam gambarnya – sebaliknya, tampaknya ia menetralkan kualitas-kualitas ini, jika ada, untuk mencapai rasa keseimbangan batin, harmoni yang tenang dari pribadi manusia. Oleh karena itu, siluet tertutup yang tenang dari sosok itu dibangun, massa besar dan garis besar ditekankan. Castiglione, Pangeran Baldassare – diplomat dan penulis Italia. Lahir di dekat Mantua, bertugas di berbagai pengadilan Italia, adalah duta besar Adipati Urbinsky pada 1500-an hingga Henry VII dari Inggris, dari 1507 di Prancis hingga Raja Louis XII. Pada 1525, sudah pada usia yang cukup terhormat, ia dikirim oleh nuncio kepausan ke Spanyol.

Pekerjaan utama Castiglione adalah dialog “Di Pengadilan”, yang menggambarkan jenis punggawa ideal dan gambar adat istiadat yang indah dan percakapan cerdas masyarakat Renaissance Italia. Castiglione terinspirasi oleh Urbino Courtyard yang disempurnakan dan dididik. Edisi pertama dari karya ini selesai pada 1516. Edisi terbaru dialog dicetak di Venesia pada 1528 di percetakan ahli waris Alda Manutius dan kemudian diterjemahkan ke dalam banyak bahasa. Karya ini secara luas memuliakan Castiglione di Italia dan sekitarnya.

Castiglione menciptakan gambar artistik dari punggawa ideal, yang muncul dalam percakapan antara para peserta dalam dialog – orang-orang nyata, aristokrat dari rombongan adipati, termasuk bangsawan Venesia Pietro Bembo dan Castiglione sendiri. Petugas istana idamannya diberkahi dengan semua keuntungan dari orang yang sempurna, berpendidikan komprehensif dan sangat sopan.

Ini adalah semacam sintesis ide-ide humanistik tentang ideal kepribadian. Pahlawan Castiglione cerdas dan tampan, sangat terpelajar di berbagai bidang pengetahuan, berbakat secara kreatif – puitis dan musik, dianugerahi dengan segala jenis kebajikan, sederhana, ramah dan sopan. Dia adalah penasihat bijak penguasa, tidak mengejar kepentingan pribadinya, tetapi kepentingan negara. Punggawa yang ideal adalah perwujudan dari rahmat, harmoni, keindahan, ia secara estetika sempurna. Dalam gambar istana Castiglione ini tidak hanya mewujudkan cita-cita humanistik dari orang tersebut, ia pada saat yang sama juga merupakan lingkungan yang terbatas secara sosial dan representasi dari elit aristokrat, tempat pahlawan Castiglione berada dan di mana ia tinggal dan bertindak.

Akibatnya, cita-cita humanistik diperbesar dan diperkaya, tetapi pada saat yang sama ia kehilangan makna universal manusia, yang menjadi bukti munculnya fenomena krisis dalam pandangan dunia Renaissance dari pori-pori Renaissance Tinggi. Dalam karya Castiglione, dengan kekuatan artistik yang hebat, iman diekspresikan dalam martabat seseorang, dalam kemampuannya untuk meningkatkan dirinya sendiri, dan dalam kemungkinan kreatifnya yang tak terbatas. Castiglione dikenal sebagai penyair Latin dan Italia. Giulio Romano menempatkan kepadanya, seorang teman dari seniman besar Rafael Santi, sebuah monumen di gereja Madonna delle Grazie di Mantua.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)